Kenapa Lo Gak Akan Pernah Bisa Mencapai Cita-cita Lo

Personal Development

Gua punya hal jahat yang mungkin belom pernah (atau jarang) lo denger seumur hidup lo. Gak tega sih gua bilangnya, tapi yaudah lah ya. Nih.

"Lo gak akan pernah bisa mencapai cita-cita lo."

Biar intens, gua juga bikin versi audionya. Lo bisa play di sini.



Gua juga bikin versi videonya btw. Lebih intens karena ada sedikit animasi fontnya.

 

Oh iya, ini bukan artikel clickbait yang endingnya nanti ternyata kontradiktif atau pada akhirnya malah jadi artikel motivasi kok. Gua beneran akan ngasih tahu alasan kenapa lo gak akan pernah bisa mencapai cita-cita lo. 

Tapi sebelumnya, gua mau cerita dulu sesuatu ke lo. Gua mau cerita tentang cita-cita gua.

Jadi gini, 2 Februari 2019 lalu adalah waktu di mana gua diwisuda. Ya, gua lulus dari Fakultas Psikologi UI. Gua lulus cepet, lebih cepet satu semester dari waktu lulus biasanya (3,5 tahun. Kalo yang belum tau, waktu lulus normal sarjana biasanya 4 tahun). 

Bersama emak sehabis Yudisium kelulusan.

Bersama Ketua Ikatan Alumni F. Psi. UI dan mbak-mbak staf Fakultas yang gak sengaja ketawa dan liat.
Gua juga lulus dengan IPK lebih dari 3,5, yang berarti gua udah masuk ke jajaran mahasiswa dengan nilai cum laude (meskipun gua gak cumlaude sih karena sempet punya nilai E karena bolos kelas… tapi peduli amat lah yang penting nilainya lebih dari 3,5).

Belum lagi, gua juga jadi Ketua BEM di Fakultas Psikologi UI. Selain itu, bisa dibilang gua juga udah punya banyak pengalaman kerja, karena sempet beberapa kali magang dan freelance selama kuliah.

Tabungan gua pas lulus itu dua digit, dan gua dah dapet fulltime job di sebuah startup yang menurut gua keren (meskipun baru-baru ini di pertengahan Januari, gua memutuskan untuk resign, meskipun baru satu bulan kerja, next post kita bahas kali yah?).

Hal-hal yang gua bilang tadi mungkin adalah pencapaian yang cukup keren bagi sebagian orang. Dan kayaknya emang jarang sih ada mahasiswa kayak gini. Ambis banget sih anjir...

Bagi gua? Hmm. Gak ada yang pernah ngira seorang Evan bakal jadi kayak gini, bahkan diri gua sendiri gak pernah ngira. Sempet loh gua berpikir bahwa ini sebenernya bukan diri gua.

Entahlah, mungkin identity crisis, atau bisa dibilang, quarter-life crisis. Karena ya… semua ‘achievement’ (dalam tanda kutip) yang gua bilang di atas, sama sekali bukan mimpi gua yang dulu. Bukan cita-cita gua sejak dulu.

4 tahun lalu

Gini, gua ceritain. Mungkin kalo lo ngikutin blog gua, lo pernah baca cerita tentang perjuangan gua ngikutin SBMPTN yang sampe viral itu karena emang jadi juara juga di kompetisi blog Zenius. Sekarang? Bisa dibilang, sekarang gua bukan diri gua lagi.

4 tahun lalu, Evan yang dulu mungkin akan capek. Evan yang dulu akan berpikir: “Ngapain sih ikut organisasi, kagak penting anjir, manfaatnya pun dikit. Orang-orang di dalemnya pun oportunis dan munafik”.

Ya, itu yang akan Evan pikirkan. Gua pun yakin 100% bahwa Evan yang dulu akan muak melakukan semua yang Evan sekarang lakukan. Kenapa? Sesimpel karena ya ini bukan diri gua. 

Gua tuh dulu anti-osis, bro (atau sis). Gua juga benci banget sama KRM (KRM adalah singkatan dari Keluarga Remaja Mesjid, ini mungkin disebut DKM di sekolah kalian, atau rohis, atau remaja mesjid)

Apalagi kalo mereka udah ngatur-ngatur kehidupan personal orang lain. Bahkan di sekolah gua, kabarnya (gak tau bener apa nggak ya, dan gak tau sekarang masih atau nggak), katanya mereka melarang orang di sekolah gua pacaran dan melarang calon non-muslim maju sebagai Ketua Osis. WTF? Tapi ya udah lah ya…


Gitulah pokoknya, intinya gua tuh dulu anti-organisasi. Ya mungkin kalo anti rohis sampe sekarang kali ya wkwk. Tapi sekarang gua udah gak punya prasangka negatif ke mereka kecuali kalo mereka emang beneran ngeganggu kehidupan personal orang lain.

Anyway, lanjut lagi ke cerita intinya. Terus sekarang gimana? Eh ternyata malah kebalik. Orang yang dulunya paling anti sama organisasi, malah jadi orang yang paling mempromosikan organisasi, bahkan gua maju jadi Ketua BEM, dan tidak diduga-duga, ternyata menang, dan BENERAN JADI KETUA. Fiuh.

Ini gua menjabat tangan Wakil Dekan Pendidikan, Penelitian, dan Kemahasiswaan saat serah terima jabatan Januari 2018 lalu. Seneng banget ya kelihatannya.
Bahkan BEM yang gua pimpin di tahun 2018 digadang-gadang oleh banyak orang, khususnya oleh calon ketua-ketua yang baru (yang fotonya bisa lu liat di bawah) sebagai BEM dengan kinerja dan inovasi terbaik dibandingkan 3 tahun lalu. Jadi, BEM yang dipimpin sama gua di tahun 2018 adalah BEM terbaik (menurut mereka) dibandingkan BEM tahun 2016-2017. 

Ini 2 calon Ketua BEM Psiko UI 2019. Dua-duanya mantan staf gua dulu. Sekarang udah ada yang kepilih yaitu Cocom (sebelah kiri). Sebelah kanan namanya Alim.

Lu lagi cerita apaan sih Van daritadi!

 

Oh iya, gini-gini, inti dari cerita gua di atas adalah bahwa: Evan yang sekarang bukanlah Evan yang dulu.


People change, EVERY TIME. Gua juga berubah. Gua bukan lagi sekuler radikal kayak tulisan gua dulu tentang “Kenapa Agama Bikin Indonesia Gak Maju-maju” yang sempet viral. Gua bukan gamers dan pemain DotA juga, gak kayak dulu. Gua juga bukan produser musik elektronik kayak yang dulu gua lakukan (btw, kalo lo belom tau, ini sonklod gua. Heck I've even made more than 100 track di tahun 2014-2015. Sekarang, aplikasinya DJ aja udah gua uninstall semua... huhu:( ). 

Ya, Evan yang dulu bukanlah Evan yang sekarang

Sekarang? Ya beginilah gua. Ada juga sih hal dari gua yang gak berubah. Misal, sampe sekarang gua tetep jadi penulis blog sih. Meskipun gak sesering dulu uploadnya (emang gak pernah sering sih btw Van! Ya, sedikit funfact -> Artikel blog gua ini jumlahnya gak lebih dari 30 selama gua ngeblog 4 tahun ini, oke lanjut).

Ya, intinya, poin yang mau gua sampaikan ke lo adalah bahwa: Gua berubah.

Jadi, kenapa sih gua bisa achieve hal yang gua bilang barusan? Nih gua tekankan lagi. 

Simply karena gua berubah. 

 

Dan yang mau gua katakan ke lo adalah ini: Fakta bahwa lo gak bakal mencapai cita-cita lo adalah -> KARENA LO GAK MAU BERUBAH. LO GAK MAU JADI DIRI LO YANG LAIN. 

 

Sesimpel itu.


Sadar gak sih, dari tadi gua menceritakan transformasi diri gua tuh biar lo sadar. Kalo lo mau mencapai sesuatu, ya diri lo harus pantes jadi sesuatu itu. Dan lo juga harus realistis. Lo harus rela membuang identitas lo yang dulu. Mengorbankan teman-teman nongkrong lo yang dulu. Membakar dan membuang barang-barang yang lo punya dulu. Dan meludahi kebiasan-kebiasaan buruk yang sering lo.lakukan dulu. 

Mana ada Evan yang lulus 3,5 tahun, IPK lebih dari 3,5, Ketua BEM juga, tapi punya kebiasan kayak dulu. Entah itu sering ngerokok lah, mabok, clubbing, pulang malem tiap hari karena nongkrong, main DotA tiap hari. 

YA KAGAK LAH ANJIR. MANA BISA… REALISTIS AJA.


Gua jadi gua yang sekarang ya karena gua udah pantes jadi diri gua yang sekarang. Gua jadi kayak gini ya karena emang gua kayak gini. Gua yang dulu jadi kayak gitu ya karena dulu gua kayak gitu.

Contoh lainnya gini:
 
Lo tau gak sih cerita Aburizal Bakrie, pemimpin golkar. Dia tuh sempet jatuh miskin di tengah kekayaannya karena perusahaannya dipake buat bayar utang karena krisis ekonomi, tapi dalam waktu singkat, dia mengembalikan lagi kekayaaannya dan jadi miliarder lagi? Bahkan jadi orang terkaya di Indonesia dan Asia Tenggara? (https://economy.okezone.com/read/2012/03/12/22/591423/aburizal-bakrie-sempat-dipandang-sampah) Kaget? Bentar dulu .

Foto Aburizal Bakrie, yang punya Esia, dulu Ketum Golkar.
Lo tau gak sih cerita Steve Jobs yang dipecat dari Apple (perusahaan yang dia buat sendiri), eh terus beberapa tahun lagi, dia malah bikin perusahaan baru (yang world class juga), dan pada akhirnya jadi CEO Apple lagi? Kaget? Jangan dulu, ada contoh lain.

Dulu sempet dipecat. Pada akhirnya balik lagi jadi CEO. Dan sekarang Apple ya kayak sekarang ini...
Lo tau juga gak cerita orang-orang yang dapet lotre, tapi terus 1-3 tahun kemudian mereka jadi miskin (lagi)? (https://www.simulasikredit.com/sebagian-besar-pemenang-lotre-jatuh-miskin-mengapa/
Menang jutaan dollar, akhirnya semua uangnya malah abis.
Kaget? Bentar, beberapa contoh lagi ya.

Tau juga gak orang yang nyoba untuk diet atau pengen punya kebiasaan olahraga, dan mereka melakukan itu selama 1 bulan, eh terus mereka balik lagi ke bentuk asal/kebiasaan asalnya? Kaget? Mungkin itu lo kali ya (no offense, gua juga pernah di fase ini;()

Atau cewek yang punya pacar yang toxic, di-abuse sama pacarnya, terus putus sama pacarnya. Eh pada akhirnya ternyata akan balik lagi ke cowok lain, yang sama brengseknya juga. Why is this happening?
 

Well, gua baru tau kenapa hal-hal kayak gini terjadi. Menurut gua, gini penjelasannya:

 

Poin dari semua contoh-contoh tersebut adalah: KALO DIRI LO GOBLOK, YA LO AKAN JADI ORANG GOBLOK. KALO DIRI LO ADALAH ORANG MISKIN, YA LO AKAN JADI ORANG MISKIN, GAK PEDULI LO DAPET LOTRE SEBESAR APAPUN.

Kalo lo adalah orang kaya, kayak si Aburizal Bakrie, ya lu akan semudah itu jadi orang kaya meskipun lo jatuh miskin. Kalo lo orangnya toxic, ya lo akan ketemu pasangan yang sama-sama toxic juga. 

“If you are rich, you deserve to be rich, and if you are poor, you deserve to be poor.” – Rahim, 2019


Dan gua baru sadar tentang hal ini baru sekarang-sekarang ini. 

Lo gak bisa berharap jadi sukses kalo diri lo masih diri lo yang sekarang. Kalo paradigma yang lo punya masih paradigma diri lo yang sekarang. Kalo kebiasan yang lo lakukan masih sama kayak diri lo yang sekarang. Lo harus rela membuang diri lo yang sekarang dan membentuk diri lo yang baru.

 

Sama kayak pas Gandalf abu-abu bertransformasi jadi Gandalf putih. Atau sama kayak pas si Anakin Skywalker bertransformasi jadi Darth Vader (Alex Becker, 2019) 

Yep. Wkwk.

Darth Vader dan Anakin Skywalker itu bukan orang yang sama!!! Anakin Skywalker telah mati.

“Oke, gua sadar gua goblok Van, dan gua gak akan bisa mencapai cita-cita gua dengan diri gua yang sekarang. Terus gua harus gimana?”


Gini, dalam hidup, ahli-ahli psikologi perkembangan tuh bilang kalo kita pasti akan mengalami krisis. Krisis adalah momen penting di hidup lo di mana lo harus bikin pilihan tertentu yang akan menentukan kepribadian lo atau jalan hidup lo ke depannya (ini definisi gua).

Krisis ini didefinisikan secara berbeda oleh para ahli di bidang psikologi lerkembangan. Tapi meskipun beda-beda pendefinisiannya dan ciri-ciri krisisnya. Inti dari teori mereka semua itu sama -> Seiring dengan perkembangan diri lo, lo akan mengalami krisis. Dan cara lo menghadapi krisis itu akan membentuk diri lo.

Ini foto Erik Erikson
Salah satu ahli psikologi perkembangan dan psikologi kepribadian, Erik Erikson, bilang kalo krisis itu dimulai dari kecil sampe kita tua nanti. Jadi dari kecil, akan ada stage-stage kehidupan, di mana kita bisa ada di daerah yang kiri/kanan, dan yang paling tepat, kalo kata si Erikson, ya bisa balance saat melewati krisis itu.

Ini teori Psiko-Sosial Stage-nya Erik Erikson, mulai dari trust vs. mistrust, ini pas kita bayi ampe balita (kalo gak salah) sampe akhirnya nanti kita ada di fase generativity vs. stagnation, yaitu pas kita udah tua.
Ada juga ahli lain, namanya James Marcia, yang bilang kalo krisis itu ada 4 outcome yang bisa keluar pas kita ngelewatin krisis ini. Entah itu diffusion (ketika gak mengalami krisis dan gak punya identitas) forecloseure (ketika identitas udah ada tapi gak mengalami krisis), moratorium (ketika mengalami krisis, tapi gak punya identitas untuk bisa ngelewatin), atau identity achievement (ketika mengalami krisis, dan melewatinya dengan keren karena dah punya identitas). 

Ini James Marcia, bikin teori juga tentang krisis yang mirip teori psikososialnya Erik Erikson
Kalo menurut gua (gua emang bukan ahli Psikologi Perkembangan sih, tapi peduli amat lah ya, namanya juga nulis di blog, kalo lu mau kritik dan diskusi sabi komen di bawah), menurut gua progress hidup tuh kaya gini.

GAMBAR KRISIS KEHIDUPAN (Rahim, 2019)


Nah, lo pas dalam hidup akan mengalami krisis-krisis itu. Gua kalo disuruh draw my life akan menggambarkan krisis gua kayak gini. Dan ini bisa naik turun.

Kalo menurut gua, orang-orang hebat yang lo liat sekarang hidupnya sukses dan enak tuh sebenernya udah mengalami banyak krisis dan melaluinya dengan keren, SECARA TERUS-MENERUS. Kayak gambar ini.

Kurva krisis orang sukses. Ya, naek terus.
Yap, beda dengan pemain lotre yang jatuh miskin yang tadi gua ceritain, si orang-orang hebat ini udah ditempa dengan banyak cobaan, banyak jatuh bangun, ditempa juga dengan banyak pembelajaran, dan pada akhirnya bisa jadi sukses kayak sekarang. Dan kurva mereka tuh NAIK TERUS ke atas. Lihat Steve Jobs? Aburizal Bakrie? (btw gua ngomongin nih orang mulu ntar pasti orang ngira gua kader golkar wkwk). Elon Musk?

Saran gua buat lo, kalo lo ngerasa pernah mengalami krisis dan melaluinya dengan jelek. ATAU bahkan lo ngerasa gak pernah mengalami krisis, jangan harap lo hisa jadi orang hebat. Ngimpi lu. Makannya gua bilang ke lo di paragraf pertama. Lo gak akan pernah bisa mencapai cita-cita lo. 

Apalagi ya, apalagi kalo kerjaan lo tuh cuman buka Instagram doang. Jalan-jalan doang. Galauin dan mikirin hal-hal gak penting. Gak pernah punya karya. Udah itu prokrastinasi lagi kalo ngerjain tugas, hadeuh.

Ashiap
Ya gak ada yang salah sih dengan ini sebenernya. Yang salah adalah ketika lo punya cita-cita jadi apa gitu misalnya, tapi kelakuan lo gak kayak yang lo cita-citakan itu.

Kalo cita-cita lo adalah jadi kaya, ya jadilah orang yang “kaya”. Kalo cita-cita lo adalah jadi presiden, ya jadilah seorang “presiden”. Kalo cita-cita lo adalah jadi Ketua BEM, ya jadilah “Ketua BEM”. Dan seterusnya, dan seterusnya.

Maksud gua adalah: Jangan harap lo bisa mencapai cita-cita lo, kalo lo masih jadi diri lo yang sekarang. Yang beda JAUH BANGET sama diri lo yang ideal, sama diri lo yang lo pengenin. Itu gak realistis sih, dan toxic.


Lu bakal capek. Kalo kata Mark Manson ya self-discipline lo itu salah caranya. Kalo mau punya badan bagus nih, ya jadilah orang dengan “badan bagus”. Dan itu gak bisa lo lakuin dengan lo ngegym doang. Lo harus mengubah diri lo dari paradigma dasarnya. Dari akarnya. Dari mindset (paradigma) lo.


Karena ya kalo lo cuman ngegym doang, trust me, dalam sebulan (atau kurang), lo akan balik lagi ke diri lo yang sekarang. Lo akan capek dengan self-discipline yang lo lakukan. Karena ya lo munafik. Lo bukanlah diri lo ketika melakukan hal-hal itu.

 
Lagi-lagi, gua taro lagi ya quotes gua di bawah ini:

Lo gak bisa berharap jadi sukses kalo diri lo masih diri lo yang sekarang. Kalo paradigma yang lo punya masih paradigma diri lo yang sekarang. Kalo kebiasan yang lo lakukan masih sama kayak diri lo yang sekarang. Lo harus rela membuang diri lo yang sekarang dan membentuk diri lo yang baru.

 

Sama kayak pas Gandalf abu-abu bertransformasi jadi Gandalf putih. Atau sama kayak pas si Anakin Skywalker bertransformasi jadi Darth Vader (Becker, 2019)


Kuncinya adalah gini: Lo liat kebiasan orang-orang yang lo cita-citakan (mungkin yang sukses dan kaya), apa sih yg mereka lakukan? Isi otak mereka kayak gimana sih? Paradigma yang mereka punya tuh kayak gimana sih?

Akankah orang-orang kaya dan sukses ini melakukan hal-hal yang lo lakukan sekarang saat mereka masih muda?
Dan lo liat juga kebiasan orang-orang yang bertolak belakang dan berlawanan dengan yang lo cita-citakan (misal orang miskin dan goblok), apa sih yang mereka lakukan yang bikin mereka jadi goblok? Isi otak mereka kayak gimana sih? Paradigma diri mereka tuh kayak gimana sih? Kalo lo udah bisa analisis itu dan tau, ya jangan lakukan.

Oh iya, gua juga mau mengingatkan bahwa: Lo punya privilege.

Ini juga nih yang perlu lo tau. Bahwa lo punya privilege. Dengan lo bisa baca tulisan gua sekarang, gua asumsikan berarti lo punya privilege yang jauh banget dibandingkan kebanyakan orang-orang di sekitar lo. 

Dari sini, kemungkinan besar lo tiap hari bisa makan enak di rumah lo. Lo juga gua asumsikan punya koneksi internet kenceng yang bisa lo pake. Dan mungkin lo juga udah punya tujuan dan cita-cita yang mau lo capai. Ya seenggaknya gak goblok-goblok banget lah.


Yang mau gua ingetin ya gini: Orang goblok, mau dikasih privilege kayak gimanapun, akan tetep jadi goblok pada waktunya. Inget aja pemain lotre yang langsung jatoh miskin setelah dapet jutaan dollar.

Dan we’re on the same page, kalo lo sedang baca ini. Mungkin lo merasa sedang gua tampar bolak-balik sekarang. Tapi ya sebenernya, dengan gua nulis tulisan ini, gua juga sebenernya sedang menampar diri gua sendiri, karena ya banyak orang yang bilang gua udah achieve sesuatu sekarang, dan itu bikin gua jadi terlalu nyaman dan sombong. Padahal, hal ini, yang udah gua “achieve”, sama sekali bukan cita-cita atau tujuan gua sejak dulu. Sedihnya adalah fakta bahwa gua juga masih goblok. Diri gua masih jauh dari diri gua yang gua cita-citakan.

Heck, gua punya banyak banget hal yang pengen gua wujudkan dan ciptakan. Tapi lo juga harus sadar akan hal ini: It’s not okay to be goblok.

Yes, it is not okay. Be aware at all times. Karena dengan lo sadar bahwa lo goblok, lo akan bisa mengubah diri lo. Dengan sadar penyakitnya apa yang sedang lo alami sekarang, ya lo akan bisa menemukan obatnya. Tapi gak apa-apa, perlahan-lahan aja keluar dari jurang kegoblogan ini.

Dan kalo sampe ada motivator nih, yang gua rasa udah hits dari dulu. Yang bilang untuk: 
"Jangan pernah menyerah mengejar mimpi".
"Positive thinking".

Dan bullshit-bullshit + janji manis + omong kosong lainnya.

Gua cuman mau bilang bahwa mereka sedang menipu lo. Mereka tuh cuman pengen lo tetep ada di fase krisis yang sekarang. Biar lo gak naek-naek ke fase krisis yang lebih tinggi. Karena dengan lo GAK sadar bahwa diri lo goblok, dan bermimpi terus. Duit si motivator ini akan makin banyak.

Tapi lo gimana? Ya bakal tetep goblok dan miskin, even if you’re privileged. Dan duit lu ya akan diambil sama si motivator ini yang caranya jelas-jelas gak tepat (dan gak akan menolong lo).

Oke, gitu aja sih. Akhir kata, opini gua ya itu. Bakal ada banyak orang yang punya mimpi dan cita-cita, dan bakal banyak banget orang yang gak akan mencapai cita-citanya. Mungkin orang itu adalah lo dan gua. Solusinya? Ya karena kita gak bisa mencapai cita-cita kita, ya jangan jadi diri kita dong?

Yah, begitulah.


Terima kasih sudah membaca.


Ifandi Khainur Rahim
Jangan lupa subscribe youtube channel gua dan join email list Filosofi Remaja (daftar dengan scroll ke bawah kalo lo baca artikel ini pake HP, cek di pinggir kanan kalo lo baca artikel ini pake PC).



Oh iya, gua gak menyertakan referensi dalam artikel ini, lo cari sendiri aja ya. Dan kebanyakan gambar-gambar yang gua post di sini BUKAN MILIK GUA. Kalo lo pengen gambarnya ditakedown, pls email/contact me. Thx.

Jangan Takut Dibenci

Opini
Jangan takut dibenci - Filosofi Remaja

Beberapa hari yang lalu, saya baru saja melihat video commencement speech dari Adrian Tan (klikdi sini untuk membaca keseluruhan speechnya),

Don’t work. Be hated. Love someone. – Adrian Tan
Meskipun memang terdapat beberapa saran yang kontradiktif (seperti misalnya saran be hated dan dont speak the truth dalam waktu bersamaan-tapi saya tidak akan bahas itu di sini), namun saya merasa terdapat saran yang penting terkait dengan kehidupan yang bagi saya pribadi cukup bermakna, yaitu terkait dengan kebencian orang.

Be hated, begitulah kata Adrian Tan saat ia menyampaikan commencement speech-nya. Sebuah saran yang menurut saya cukup kontroversial, karena siapa sih orang yang mau dibenci?

Kalau kata Derek Muller, pendiri channel Youtube Veritasium, hate is a strong word (klik di sini untuk melihat video opini Veritasium terkait dengan konsep "Be Hated"). Ya, benci tentu merupakan hal yang mungkin kata banyak orang sudah sepatutnya dianggap negatif.

Akan tetapi, hal yang menarik adalah bahwa justru ketika kita melihat banyak figur-figur hebat yang membuat perubahan yang substansial, ternyata sangat jarang sekali ada figur yang tidak pernah dibenci oleh orang lain.

Hampir semua figur-figur yang membuat perubahan besar di dunia ini mereka pernah dibenci oleh orang lain saat mencoba melakukan aksi untuk membuat perubahan tersebut.

Mulai dari Einstein, Sigmund Freud, Steve Jobs, Elon Musk, bahkan Nabi Muhammad sekali pun pernah dibenci oleh orang lain. Einstein? Gurunya sendiri membencinya ketika ia bersekolah. Saat sudah menemukan teori relativitas pun ia sempat dihujat secara umum oleh beberapa ilmuwan terkenal pengikut Newton pada masanya. Sigmund Freud? Bahkan sampai sekarang teorinya masih kontroversial, dan banyak sekali haters dari Sigmund Freud sejak ia praktik di tempatnya. Nabi Muhammad pun sedibenci itu sampai diludahi dan dilempari batu oleh warga saat sedang melewati jalanan.

Einstein dan Sekolah - Filosofi Remaja

Dari sini, bisa kita lihat bahwa seseorang tidak perlu menjadi jahat untuk dibenci oleh orang lain. Malahan, justru orang yang dibenci adalah orang yang sebetulnya mempertahankan idealisme dan juga prinsip pribadinya di tengah-tengah masyarakat yang konformis (ngikut-ngikut bae) ini.

Ya, orang yang dibenci adalah orang yang berani menjadi berbeda di tengah masyarakat yang kebanyakan punya pemikiran yang sama, memang tidak selalu orang baik yang dibenci oleh orang-orang, orang jahat juga seringkali dibenci oleh orang-orang. Maka dari itu, menurut saya dari sini kita bisa sepakat bahwa orang yang dibenci adalah orang yang punya pengaruh.

Ada orang bijak juga yang pernah mengatakan bahwa untuk membahagiakan semua orang adalah hal yang mudah. Cukup dengan jangan pernah terlibat di dalam argumen, dan selalu menuruti apa kata orang. Selesai, anda akan disenangi oleh banyak orang di sekitar anda. Namun apakah itu adalah hal yang baik? Bisa jadi. Bisa jadi menurut anda menjadi baik di mata orang lain merupakan hal yang baik.

Akan tetapi, jika anda ingin berusaha membuat perubahan dan mewujudkan dampak besar, maka bermain aman dengan cara membahagiakan semua orang menurut saya bukanlah hal yang tepat.

Mau tidak mau, ketika kita ingin menciptakan perubahan yang besar, pasti akan ada saja orang yang berbeda pendapat, tersinggung, atau orang-orang yang entah kenapa akhirnya tiba-tiba benci kita karena sesuatu hal yang kita lakukan.

Menurut saya menjadi orang yang dibenci adalah sebuah keniscayaan bagi pemimpin yang berusaha membuat perubahan yang substansial

Steve Jobs sendiri pernah mengatakan bahwa sebetulnya sebagai pemimpin, akan sangat sulit jika kita ingin membahagiakan seluruh bawahan ataupun masyarakat yang kita pimpin.

Dalam quotes-nya yang terkenal, Ia menyebutkannya seperti ini:

Kutipan dari Steve Jobs - Filosofi Remaja
Kutipan dari Steve Jobs - Filosofi Remaja
Lebih jauh dari itu, sebetulnya dibenci oleh orang lain merupakan cara kita juga untuk dapat mengubah paradigma orang lain, manusia lain, kelompok lain, agar dapat mengubah kognisinya menjadi sesuai dengan apa yang kita percayai.

Mungkin banyak yang mengatakan bahwa menulis postingan di internet, di sosmed, atau di blog seperti saya sekarang ini tidak akan terlalu berpengaruh bagi pemikiran orang lain. Bahkan ada pribahasanya sendiri, bahwa ‘haters’ will be ‘haters’, dan ‘lovers’ will be ‘lovers’.

Namun bayangkan jika anda, setelah menulis, dapat mengubah paradigma orang yang membaca tulisan anda menjadi lebih baik. Setidaknya membuat ia (meskipun tidak setuju dengan anda) dapat mengerti dengan argumen yang anda ingin sampaikan. 

Akan menjadi kebahagiaan lebih juga bagi anda apabila setelah orang membaca tulisan anda, bukan hanya aspek kognitif yang berubah (bukan hanya "ngeh"/sadar), namun juga afektif (secara emosi) dan juga perilakunya berubah. Sebegitu kerennya sebuah tulisan jika dapat mengubah perilaku orang.

Nah, hal inilah yang selama ini dilakukan oleh Filosofi Remaja. Tidak jarang juga ada beberapa dari artikel yang saya tulis yang mendapat kecaman, kritikan, bahkan ancaman.

Saya tidak pernah takut. Justru ketika tulisan saya membuat saya mendapat ancaman, maka berarti saya sudah cukup populer untuk merambah populasi orang yang berbeda pikiran dengan saya.

Dan hal inilah yang mesti dilakukan. Untuk itulah menurut saya seharusnya orang-orang menulis. Untuk menjangkau orang-orang yang pemikirannya masih netral atau kontradiktif dengan saya agar saya dapat mengubah paradigma mereka menjadi lebih baik.

Sesimpel itu. Oleh karena itu, untuk anda di luar sana yang ingin membuat perubahan, jangan takut dibenci. 

Udah itu aja. Sikat!

Salam hangat,
Ifandi Khainur Rahim

Filosofi Remaja, Mengubah Paradigma Remaja Indonesia Menjadi Lebih Baik.

Anggapan yang Salah Tentang Kesuksesan

Opini

Suatu hari di bulan Februari di tahun 2018, saya sempat membuat catatan singkat di kepala saya tentang kesuksesan dan kegagalan. Ya, sebuah catatan tentang bagaimana saya bisa ada di titik di mana saya hidup sekarang ini. Catatan itu berawal dari pertanyaan buanyak orang yang membaca blog saya dan akhirnya memutuskan untuk mengontak saya langsung. Pertanyaan apakah itu? Berikut adalah pertanyaan yang mungkin bisa saya rangkum:

Kak, gimana sih caranya biar jago nulis, berpikir kritis, jadi leader, dsb? Aku dari dulu selalu coba tapi gak pernah bisa jadi hebat
Lalu saya pun berpikir, apakah saya bisa dibilang ‘hebat’? Setelah dipikir-pikir, ternyata tidak. Achievement dan kemampuan saya masih sangat minim dari hal-hal yang banyak orang tersebut tanyakan. Dan karena saya tidak beranggapan bahwa saya hebat, saya selalu menjawab pertanyaan seperti itu dengan balasan terima kasih saja, dan tidak membalas lagi reply orang yang bertanya tentang hal tersebut.

Bahkan bisa dibilang sejak awal tahun 2018 ini, saya sangat sering sekali hanya nge-read doang pertanyaan-pertanyaan yang diajukan oleh teman-teman pembaca Filosofi Remaja. Kesibukan akademis, kehidupan anak kontrakan yang harus masak, nyuci, bersih-bersih sendiri, sekaligus dengan pegangan jabatan sebagai Ketua BEM F. Psi. UI membuat saya jarang sekali aktif menjawab pertanyaan selain urusan organisasi ataupun akademis, tidak terkecuali pada akhirnya blog Filosofi Remaja jadi terbengkalai. Oleh karena itu, di artikel ini pun saya ingin meminta maaf jika ada teman-teman yang merasa tersinggung/tidak enak karena saya cuman read doang.

Progress Filosofi Remaja

Saya pun sudah lama sekali tidak sempat menulis di Filosofi Remaja. Saya bersyukur sekali followersnya entah kenapa selalu bertambah. Yah, minimal seminggu satu followers bertambah di Facebook. Ini artinya blog saya meskipun didiamkan pun tetap berprogress. Sayangnya, progressnya semakin hari semakin menurun (too bad!). Inilah yang membuat saya tidak boleh tinggal diam. Ya, saya harus menulis lagi!

Oke, lanjut ke cerita awal. Lalu bagaimana jawaban dari pertanyaan yang buanyak orang tanyakan tersebut? Saya memutuskan untuk menjawab di artikel yang saya tulis sekarang.

Ya, jadi gimana sih caranya biar bisa jago nulis? Gimana caranya supaya bisa bikin blog dengan banyak tulisan? Gimana sih caranya jadi Ketua BEM Fakultas? Gimana sih caranya bikin banyak tulisan yang viral di medsos? Gimana sih cara menang kompetisi nulis? dsb.

Menurut saya, pertanyaan-pertanyaan tersebut sebetulnya bisa dirangkum menjadi: 

Bagaimana cara agar kita bisa sukses/hebat dalam sesuatu hal?
Caranya? Jujur, menurut saya pribadi, tidak ada cara spesifik untuk menjadi sukses/hebat dalam suatu hal. Jika pun ada, tentu orang-orang akan menggunakan cara tersebut untuk menjadi hebat dan semua orang akan menjadi hebat, bukan? Kalau kata Casey Neistat, ‘there’s no define pathway to success’. Dan saya percaya, perkataannya terkait cara sukses tersebut sangatlah tepat.

Tidak ada jalan yang baku menuju sukses, Casey Neistat - Filosofi Remaja


Tentu kita tidak bisa merencanakan semudah itu untuk jadi hebat. Ya, susah untuk mencari rumus spesifiknya. Tidak ada yang namanya rumus saklek untuk sukses di dunia ini.

Eits, tapi bentar dulu. Untuk apa saya buat tulisan ini kalau saya tidak punya solusi atas pertanyaan yang diajukan barusan?

Begini, saya punya solusinya. Jadi, menurut saya kalau saja ada hal yang boleh saya sarankan untuk menjadi sukses atau hebat dalam suatu hal, saran tersebut hanyalah satu. Bahwa: Menjadi hebat itu perlu habit dan kondisi lingkungan.

Kita tidak akan pernah bisa melihat narasi/cerita orang lain yang hebat lalu mengeneralisasi begitu saja cerita orang tersebut lalu kita adaptasi. Saya ulangi, gak bisa tiba-tiba kita ngikutin cerita orang lain yang hebat terus kita langsung adaptasi secara teknis dan tiba-tiba kita langsung jadi hebat. Kagak bisa bos!

Hal yang perlu kita lihat adalah dari sudut pandang yang lebih luas dan lebih besar, bahkan kalau bisa kita lihat cerita orang-orang hebat ini dari lahir! Ya, dari pertumbuhan dan perkembangannya sejak kecil.

Gak jarang cerita saya masuk UI yang jadi juara di lomba blog Zenius tentang gimana Sedikit Cerita Saya tentang SBMPTN dan Jaket Kuning (klik di sini untuk tahu ceritanya!) digeneralisasi dan disimplifikasi. Dari pertanyaan yang saya terima sejak pertengahan tahun 2015. Saya menangkap seakan-akan ketika saya bercerita bahwa saya belajar 5 jam sehari, main game online, dan pindah tongkrongan LALU ketika cara saya belajar dan bertingkah laku ditiru maka itu adalah rumus sukses untuk SBMPTN dan masuk UI. Padahal, tidak sama sekali.

Bukan berarti ketika Steve Jobs pakai baju turtleneck hitam yang sama setiap harinya, lalu ketika lo pakai baju yang sama juga, lo akan jadi sesukses Steve Jobs. Bukan berarti juga ketika saya belajar 5 jam, dan lo ikutan belajar 5 jam sehari, maka lo akan lolos SBMPTN ke UI.

Untuk yang belum pernah baca tulisan cerita gua tentang SBMPTN, berikut adalah sedikit rangkumannya:

Intinya gua adalah anak bandel blangsakan di SMA. Akan tetapi di kelas 3 SMA gua memutuskan untuk berubah (gua mulai rajin belajar, gak nongkrong lagi, dsb.) dan pada akhirnya meskipun banyak orang bilang gua gak akan bisa masuk UI, unexpectedly, gua akhirnya masuk UI via SBMPTN.

Bisa dibilang cerita tersebut cukup inspiratif. Bahkan sampai memenangkan kompetisi blog Zenius yang pertama dan membuat banyak orang terinspirasi sampai bertanya-tanya lewat akun pribadi gua sendiri.

Nah, sejak cerita gua itu menangin kompetisi Zenius. Mulai banyaklah orang yang nanya-nanya ke akun/nomor pribadi gua, gak jarang dengan tujuan meniru cara-cara gua belajar -> Bahkan sampai ke berapa lama gua belajar, ditanyain dan dibilang akan dilakuin persis kayak gitu.  
Oke, udah ngerti? Kuy lanjut!
Tanpa diketahui, padahal sebetulnya cerita saya yang lulus SBMPTN itu tidak hanya dipengaruhi oleh kebiasaan yang saya ubah sejak kelas 3 SMA. Lebih jauh dari itu, saya rasa kesuksesan saya di SBMPTN, menulis blog, bahkan leadership (misalnya menjadi Ketua BEM) ternyata SANGAT AMAT DIPENGARUHI dari faktor sejak saya lahir.

Lah kok jauh banget Van dari lahir?
Ya, tanpa teman-teman semua ketahui, sejak saya berumur tiga tahun, saya sudah belajar main game, belajar bahasa Inggris lebih cepat dari kebanyakan anak lainnya, main PlayStation sambil belajar, main game matematika, bahkan leadership sudah dipupuk sejak zaman SD di mana saya selalu menjadi Ketua Murid, SMP juga, dan SMA di mana saya juga menjadi wakil KM dan memimpin acara makrab di sekolah. Kemampuan presentasi, public speaking, berpikir kritis, sekaligus leadership saya pun sudah cukup terlatih sejak SD karena saya menjadi Dokter Kecil yang sempat mewakili sekolah juga. Tidak lupa saya juga pernah ikut olimpiade MIPA dan juara ketika saya SD.

Cerita one-shot-success yang saya tulis di tulisan SBMPTN itu fana, bohong, dan omong kosong. Jujur saja, basic saya sejak kecil sudah basic akademis. Kalau disangka saya pintar karena perilaku saya berubah saat SMA, itu bullshit. Saat SD saya selalu dapat ranking 1 setiap tahunnya, minimal ranking 3. Saya juga dapat nilai UN tertinggi di SD. Lanjut lagi, saya pun masuk ke SMP terbaik se-Bandung Raya. Ayah dan Ibu tiri saya yang dosen pun membuat lingkungan rumah saya penuh dengan buku, bacaan, dan juga film ilmiah.


Kalau dilihat dari basis saya sejak kecil, apakah dapat dikatakan bahwa pengalaman saya masuk UI merupakan pengalaman yang ‘keren’? Ternyata tidak. Memang cerita saya di SBMPTN terkesan heroik. Terkesan saya berubah di SMA, lalu dengan heroiknya masuk UI, dan pada akhirnya saat kuliah menemukan jati diri, hingga akhirnya menjadi Ketua Angkatan, bahkan Ketua BEM F. Psi. UI di tahun 2018 ini.

Apakah ini pengalaman yang ‘hebat’? Ternyata tidak. Semuanya terbangun dari habit. Buanyak banget dari kesuksesan yang saya alami terkondisikan dari faktor lingkungan. Dan faktor itu terakumulasi sejak kecil!

Menulis? Saya sudah menulis sejak saya SD. Di SD saya menulis diary. Di SMP, saya menulis di Tumblr (silahkan teman-teman lihat tulisan saya yang sangat amburadul di sana). Dan saat SMA, mulailah saya membuat blog. Saat kuliah lah saya pada akhirnya fokus di academic writing dan ketika ikut kompetisi sempat juara.

Apakah rahasianya adalah kerja keras? Tidak, rahasianya adalah faktor lingkungan yang akhirnya membiasakan (re: mengkondisikan) saya melakukan suatu hal secara terus menerus, di antaranya adalah belajar, menulis, dsb. Ya, rahasianya adalah habit (kebiasaan)!

Nih, kalau lo coba lihat juga orang-orang yang keren parah, seperti misalnya Mark Zuckerberg, Elon Musk, Bill Gates, dsb. Mereka pasti punya habit dan kondisi lingkungan tertentu yang sudah mereka lakukan dan alami sejak kecil. Misalnya, Bill Gates itu kutu buku banget. Dia suka banget baca. Kebiasaan/habit itulah yang akhirnya bikin dia jadi pinter banget, sampai akhirnya membuat terobosan yaitu Microsoft. Mark Zuckerberg dan Elon Musk? Dua orang itu sudah belajar coding sejak usianya di bawah 15 tahun.  

Dikutip dari salah satu jawaban di Quora oleh Pushpak Kamboj

“He learned coding from his early childhood days. His father gift him C++ for dummies as a birthday gift and from there he entered into the world of coding”
Saat kecil, Mark Zuckerberg diberikan C++ (salah satu bahasa koding) oleh ayahnya. Dulu memang dia cupu dan gak bisa dibilang jago, tapi tentu kondisi sejak kecil dan kebiasaan koding itulah yang membuat Mark terpikirkan untuk membuat Facebook saat kuliah.

Sedangkan Elon Musk, dia dapat komputer pertamanya saat ia berumur 10 tahun. Dan saat 12 tahun, karena ia sering baca buku (karena di rumahnya tersedia banyak buku), akhirnya ia belajar koding dan akhirnya membuat game dan menjual game tersebut. Jangan lupa kalau Elon Musk juga kutu buku. Semuanya karena ia dikondisikan (re: dibelikan) komputer dan membaca buku programming yang tersedia di rumahnya.

Dari cerita-cerita di atas pun, saya mulai menyadari bahwa sebetulnya hidup itu tidak adil. Ada kesempatan yang hadir untuk beberapa orang, dan sama sekali tidak hadir untuk beberapa orang lainnya. Ada orang yang masa kecilnya dikondisikan untuk menjadi sukses, dan ada yang tidak.

Sorry to say bahwa kemungkinan lo untuk sukses akan sangat amat kecil kalau lo atau orang tua lo tidak mengkondisikan hidup lo dengan baik sejak kecil sampai dengan sekarang.

Tetapi, sukses memang tidak ditentukan hanya oleh masa kecil. Lo bisa mengubah nasib lo sekarang, apalagi ketika lo tahu bahwa kondisi lingkungan dan kebiasaan adalah hal yang akan mengantar lo ke kesuksesan.

Lo bisa berubah! - Filosofi Remaja

Oleh karena itu, kalau lo merasa bahwa lo belum punya basic lingkungan dan habit tertentu yang mengkondisikan lo untuk hebat dalam suatu hal, coba cari dan bentuk habit dan kondisi lingukngan itu dari sekarang! Dan lakukan itu terus menerus.

Ada buku yang judulnya Outliers yang bilang bahwa bahwa kita perlu latihan (re: deliberate practice, latihan yang bener) selama ratusan bahkan ribuan jam untuk jadi hebat dalam suatu bidang tertentu.

Hal ini juga jadi pelajaran buat lo semua. Ketika lo baca tulisan orang yang tahu-tahu tiba-tiba sukses, lo harus kritis. Coba lo lihat backgroundnya, jangan-jangan orang tersebut sukses karena memang dia dikondisikan sejak kecil untuk jadi sukses, bukan karena hal tertentu yang ia lakukan, buku tertentu yang tiba-tiba ia baca, produk tertentu yang ia beli, atau cara tertentu yang ia lakukan. Bukan!

Sejak saat ini, jangan percaya dan tiru lagi cara tertentu orang-orang untuk jadi sukses/hebat dalam suatu hal. Lihatlah bigger picturenya. Apa sih habit yang orang tersebut lakukan? Dan apa kondisi lingkungan yang menyebabkan ia menjadi hebat dalam hal tersebut?

Kalau saya mengutip psikolog terhebat yang pernah ada (menurut saya) dari aliran Behaviorism, yaitu John B. Watson,

“Give me a dozen healthy infants, well-formed, and my own specified world to bring them up in and I’ll guarantee to take any one at random and train him to become any type of specialist I might select—doctor, lawyer, artist, merchant-chief and, yes, even beggar-man and thief, regardless of his talents, penchants, tendencies, abilities, vocations, and race of his ancestors. (1930)”

Quotes dari John B. Watson, Psikolog Behaviorism - Filosofi Remaja

Ya, saya percaya bahwa semua manusia bisa menjadi apa saja, jika dikondisikan dan dibiasakan.

Dan saya pun percaya, bahwa habit dan kondisi lingkungan bukan hanya dapat diubah, dibuat, dan dikondisikan oleh orang lain saja (orang tua, guru, teman, dsb.), tapi juga dapat dibentuk oleh diri kita sendiri.

Bangun habit dan kondisi lingkungan lo dengan baik, dan lo akan menjadi sukses/hebat dari habit yang lo bangun tersebut.

Camkan bahwa untuk menjadi hebat, waktu sehari, sebulan, atau setahun tidaklah cukup. Menjadi hebat tidak sama seperti memasak mie instan. Butuh proses, butuh waktu, butuh habit dan usaha (yang mungkin juga tidak dapat dilihat oleh orang lain)

Sekian dan salam hangat,

Ifandi Khainur Rahim.

Filosofi Remaja,
Mengubah Paradigma Remaja Indonesia Menjadi Lebih Baik

Jadwal Kuliah Pengganti Dadakan dan Hak Atas Kota

Opini

Pernahkah anda diberitahu secara mendadak oleh dosen tentang jadwal kuliah yang diundur atau diganti secara sepihak? Saya pernah, bahkan sudah beberapa kali. Jika anda juga pernah, maka saya sarankan untuk membaca tulisan ini sampai habis. Dalam esai singkat ini, saya akan membahas perihal jadwal kuliah pengganti dan hak atas kota.

Singkat cerita, kemarin (beneran kemarin), saya dikagetkan oleh kabar dari teman saya di salah satu mata kuliah yang saya ikuti. Ya, saya mendapat kabar bahwa kelas saya diundur. Asalnya, jadwal kuliah saya adalah jam 14.00, namun karena satu dan lain hal, satu hari sebelumnya dosen mengabari bahwa kelas diundur menjadi jam 16.00. Sayangnya, setelah kabar itu, saat hari ‘H’ tiba-tiba dosen yang mengajar mengatakan lagi bahwa kelas diundur menjadi jam 16.35, padahal sebetulnya mata kuliah ini, jika melihat jadwal, seharusnya diselesaikan pada jam 16.30.

Ya, begitulah fenomena yang terjadi kemarin. Mungkin anda saat membaca tulisan ini bertanya: “Terus apa sih hubungannya jadwal kuliah pengganti dengan hak atas kota?”.

“The right to the city is not merely a right of access to what already exists, but a right to change it after our heart’s desire” - Harvey, 2008
Menurut Harvey (2008), hak atas kota bukan hanya hak untuk mengakses sumber daya yang sudah ada, melainkan juga hak untuk mengubah dan mentransformasikan hal-hal yang ada di kota sesuai dengan kebutuhan kita. Ya, dan hak ini adalah hak kolektif seluruh warga kota. Lalu kaitannya dengan kelas di perkuliahan? Nah, jika kelas kita dan perkuliahan diibaratkan sebagai sebuah ‘kota’, maka kita tentu berhak untuk mengubah dan mentransformasikan hal-hal yang ada di kelas dan perkuliahan.

Jika kita kaitkan dengan kasus awal, yakni jadwal kuliah pengganti. Dosen sudah seharusnya memberikan mahasiswa jadwal yang fix dan tidak menganggu mahasiswa. Memang hak kita mendapatkan hal-hal itu, karena kebutuhan mahasiswa adalah untuk belajar dan hak kita untuk mendapat pengajaran. Akan tetapi, selain hak tersebut, dosen juga seharusnya memberikan “hak atas kota” pada mahasiswa. Hak atas kota dalam konteks perkuliahan ini, sesuai dengan definisi yang ditulis di atas, yang berarti hak terhadap perkuliahan sebagai sesuatu yang nyata, untuk kemudian mentransformasikan dan memperbaharui kuliah tersebut sesuai dengan kebutuhan mahasiswa.

Artinya, mahasiswa di sini bukan saja punya hak untuk diberikan pengajaran, jadwal yang fix, sekaligus info dari dosen jika beliau tidak hadir. Mengacu pada definisi hak atas kota di paragraf kedua, maka hak atas kota bukan hanya hak untuk mengakses hal yang sudah ada (re: jadwal fix, diberikan pengajaran, dsb.), namun mahasiswa juga memiliki hak untuk mentransformasikan dan memperbaharui semua hal yang terjadi perkuliahan tersebut. Intinya, mahasiswa yang berkuliah bukan hanya pelaku pasif dari perubahan yang terjadi dalam perkuliahan, namun juga aktif terlibat dalam proses perubahan yang terjadi (LBH Jakarta, 2017). Dengan demikian, titik tolak dari hak atas kota dalam konteks ini adalah partisipasi mahasiswa terhadap perubahan yang terjadi di perkuliahan. Masalahnya, sekarang sudah sejauh mana sih kita berpartisipasi terhadap perubahan yang kita rasakan di kelas?

Oleh karena itu, ketika perubahan jadwal dan jadwal pengganti dari dosen hanyalah berdasarkan keputusan sepihak, maka dosen yang bersangkutan dalam konteks ini telah melanggar “hak atas kota” kita sebagai mahasiswa. Mengapa? Karena mahasiswa di sini hanya menjadi objek yang pasif dari perubahan, bahkan kita tidak diberi kesempatan untuk mentransformasi dan memperbaharui perubahan yang terjadi di kelas, yakni jadwal kelas pengganti itu sendiri.

Pada dasarnya, memang hak kita untuk menggunakan atau tidak menggunakan hak atas kota ini. Hak kita juga, untuk berpartisipasi atau tidak berpartisipasi. Namun, ketika kebijakan jadwal kuliah pengganti sepihak ini sudah menimbulkan kerugian, tentu merupakan hak kita juga untuk dapat mengkritik, mengevaluasi, dan mengubah kebijakan tersebut.

Mungkin saat ini anda sedang berpikiran bahwa masalah ini adalah masalah sepele. Beberapa dari anda mungkin akan bertanya: “Ngapain sih diribetin? Toh hanya perihal absen, kan? Secara rasional, dosen pun tentu menentukan jadwal pengganti saat kita sedang tidak bentrok dengan kelas lain, kan?” Betul sih, masalah ini sepele, namun hak atas kota ini perlu kita sadari dari masalah yang sepele, supaya kita bisa mengerti tentang substansi hak atas kota ini di masalah yang besar dan memengaruhi hajat orang banyak.

Coba bayangkan jika hak atas kota yang dilanggar adalah terkait hal yang substansial bagi kehidupan, seperti sandang, pangan, atau papan. Contoh paling sederhananya adalah seperti  penggusuran rumah secara sepihak, pembangunan yang merugikan rakyat kecil, dan banyak lagi. Tentu masalah-masalah seperti ini perlu kita perhatikan.

Dalam konteks lain, bila dikaitkan dengan kehidupan mahasiswa, coba kita lihat kebijakan dari pihak fakultas. Beberapa waktu lalu, di fakultas saya, pihak dekanat sempat memberikan kebijakan mendadak terkait renovasi kantin. Padahal, mahasiswa sering menggunakan kantin tersebut untuk melakukan aktivitasnya. Kalau kita menilik hak kita atas kota, maka seharusnya kebijakan itu tidak dilakukan secara sepihak. Ketika kebijakan dilakukan secara sepihak, maka perlu ditanyakan pada diri kita sendiri, sebetulnya di mana sih ‘hak atas kota’ kita? Apakah kita diberikan hak untuk itu oleh fakultas?

Nah, hak itu harus kita sadari juga sebagai mahasiswa. Setelah ditelisik, jangan-jangan ternyata sekarang kita sudah diberikan hak-hak tersebut oleh pihak dekanat, namun tidak kita gunakan. Sebagai contoh, sekarang fakultas saya memberikan hak untuk mengubah dan mentransformasikan kondisi kota kita (baca: Fakultas) dalam bentuk survei fasilitas serta kepuasan terhadap karyawan lewat SIAK (web sistem akademik), atau penyampaian aspirasi lewat Dept. Adkesma (Advokasi dan Kesejahteraan Mahasiswa) BEM.

Jika ingin dilihat dari aspek lain lagi, kita bisa lihat sistem kegiatan kemahasiswaan. Setiap lembaga mahasiswa pasti punya program kerja, pertanyaannya, apakah kita diberikan hak untuk mengkritik, mengevaluasi, dan mengubah program kerja yang dijalankan oleh lembaga kemahasiswaan (re: BEM, DPM, dsb.)? Apakah kita ikut andil dalam penyikapan yang dilakukan lembaga tersebut? Jika belum, maka sebetulnya kita sebagai civitas, secara khusus sebagai mahasiswa berhak untuk mentransformasikan dan mengubah hal yang ada dalam lembaga tersebut. Hal ini dikarenakan lembaga mahasiswa merupakan bagian substansial dari ‘kota’ kita.

Hak atas kota ini pun seharusnya bukan saja disadari oleh stakeholder/pemegang jabatan seperti dosen, Ketua BEM, Ketua DPM, Kepala Departemen, pihak Dekanat, dsb., namun juga harus disadari oleh seluruh mahasiswa itu sendiri sebagai subjek dari perubahan yang terjadi. Saya beberapa kali melihat ketidaksadaran ini pada mahasiswa. Ketika ada mahasiswa yang mengkritik kebijakan yang dibuat oleh fakultas atau mengkritik proker yang diajukan oleh lembaga mahasiswa, tidak jarang kita mendengar perkataan bahwa: “Ah, itu mah bukan urusan lo, bukan urusan kita, kita kan cuman civitas biasa, itu mah urusan X!”, “Ah, nanti itu mah Y yang ngatur, kan mereka yang tanggung jawab, lo gak usah ikut campur lah!”, “Lah, lo jangan ngekritik dan terlalu berperan dalam proker X!”, atau “Kritik lo gak ngaruh coy, orang yang berkuasa kan X, Y, Z”.

Mindset ini menurut saya perlu diubah, sebab hak atas kota tentu adalah hak kita semua. Tidak peduli apa jabatan, peran maupun andil kita. Ketika kita adalah warga ‘kota’, maka kita berhak untuk mengkritik, mengevaluasi, dan mengubah, baik secara langsung maupun tidak langsung terhadap semua hal yang terjadi di ‘kota’ kita. Ini pun berlaku dalam setting perkuliahan.

Ya, mungkin ini adalah hal simpel. Namun, mindset ini perlu kita tanamkan pada diri kita. Mindset bahwa kita memiliki hak atas kota dalam seluruh setting apapun yang kita jalani. Selalu ingat saja bahwa kota, dan segala hal yang ada di dalamnya, tentu akan dapat mengubah diri kita. Jika dilihat dari konteks perkuliahan, tentu cara mengajar dosen, jadwal kuliah, dan tugas-tugas dapat mengubah perilaku kita sebagai manusia. Begitu pun dalam konteks kegiatan kemahasiswaan, sudah jelas bahwa proker seperti Ospek, Acara, dan banyak lagi, meskipun ada dari proker tersebut yang tidak terafiliasi dengan kita secara langsung, tetap saja proker tersebut dapat mengubah diri kita. Jika begitu, maka dapat disimpulkan bahwa kita sebagai warga kota terpengaruh oleh semua hal-hal yang ada dan terjadi di kota kita.

Oleh karena itu, dalam hal ini kita, sebagai manusia tentu berhak untuk mengubah diri kita, dengan cara mengubah kota kita (Harvey, 2008). Ya, ini adalah hak paling mendasar dan paling sederhana, yaitu hak untuk mengubah diri kita sendiri. Sayangnya, hak ini seringkali diabaikan oleh para stakeholder/pemegang jabatan, atau bahkan secara tidak disadari, oleh diri kita sendiri.

Daftar pustaka


Harvey, D. (2008). The right to the city. The City Reader6, 23-40.

LBH Jakarta. (2017). #JakartaKritis: Demokrasi yang jernih dan haka tas kota. Diakses pada tanggal 21 April 2017 dari http://www.bantuanhukum.or.id/web/jakartakritis-demokrasi-yang-jernih-dan-hak-atas-kota/