"Gamers itu Gak Punya Kehidupan!"

11:27 PM 0 Comments

i choose to have many lives!


Oke, ini bermula ketika gue sedang makan bersama dengan wanita yang kebetulan dekat dengan gue di tahun 2014 lalu. Dia adalah gadis pendek yang lumayan cantik yang tertarik sama gue. Dan beruntungnya, hari itu adalah sehari setelah ulang tahunnya, jadi gue ditraktir makan sepuasnya deh di sana. Huhehehehehe.

Sambil makan kita ngalor ngidul ngobrol dari masalah sekolah, rumah, sekskolah, sampe ke topic gamers.  Nah, di sini bagian menariknya, dia belum tau kalau gue adalah gamers aktif. Jadi gini..

Gue iseng-iseng aja nanya ke dia.

“Gimana kalo misalnya kamu punya pacar gamers?”

Dia ngejawab

Hah? Gamers yah Fan? Kayaknya ngga deh, soalnya gaakan suka karena bakal ilfil duluan sih kalo tau cowo itu gamers. Soalnya temen-temen aku juga bilang kalo gamers itu…….. …. ….”

Oke gak perlu gue terusin ya dia bilang apa.

Jujur, di sana gue sedikit nyesek dan gatel banget pengen ngebantah dia. Karena gue adalah gamers sejak kecil. Gue jadi gamers semenjak ayah gue ngebeliin balok besi besar dengan layar monitor kotak yang masih guedeeee banget. Yang dulu masih dinamakan “Pentium 3”.

Jadi bisa dibilang kalo gue adalah “gamers akut” sejak usia gue 5 tahun.

Akhirnya, gue pun bilang ke dia bahwa gue adalah gamersDari raut mukanya, dia agak terkejut ngedenger perkataan gue.

Then she said

“Kamu itu pengecualian fan, beda gak kayak gamers lain”

Okay, I would say that this is really utter bullsh*t.

Karena bagi gue, semua gamers adalah pengecualian.

Ya, entah kenapa gamers itu selalu dijudge jelek. Entah memang jelek beneran. Atau masyarakat dan orang-orang jaman sekarang yang salah dan gak bisa menilai orang. Dan hal itu pun didukung oleh fakta dan berita-berita di koran-koran dan di tv-tv yang mengatakan bahwa bermain games itu mengakibatkan perilaku kekerasan.

Apa kekerasan disebabkan oleh video games?


Bahkan di salah satu lingkaran pergaulan gue, seakan-akan ada norma dan aturan tidak tertulis bahwa kalo elo gamers, berarti elo itu gak punya kehidupan.

Hmm.

Tapi lo tau ga sih? Untuk jadi gamer, elo harus punya kreativitas di atas rata-rata, kemampuan reflex dan motorik di atas rata-rata, kemampuan manajemen dan perencanaan di atas rata-rata, kemampuan untuk memotivasi diri lo untuk ngelakuin hal yang sama dan menghadapi kegagalan yang konyol berulang-ulang kali di atas rata-rata. Gamer itu kultivasi dari banyak atribut di atas rata-rata dari ras manusia.

Gamer adalah ras unggulan.

Oke, jadi sebagai remaja yang peduli akan citra para gamers, gue berkewajiban pake banget buat nulis artikel ini.

Jadi, ada 2 golongan gamers:

1. Ngaku gamer, tapi gak berkelakuan baik

Lo pasti udah tau lah ya hal ga baik dari gamers itu kayak gimana.

Bolos sekolah, bolos kuliah, ngabisin (bahkan sampe nyolong) uang ortu, anti sosial, ngelakuin kekerasan, dan banyak hal jelek lainnya. Jelas-jelas, ini tuh dilakuin oleh oknum-oknum yang ngga bertanggung jawab, dan secara langsung ngerusak citra gamers secara keseluruhan!

Ditambah lagi dengan gencarnya media bilang kalo gamers itu banyak jeleknya. Bahkan gue pernah liat statistik yang nunjukin kalo kekerasan itu sering dilakuin oleh gamers.

2. Ngelakuin hal baik tapi gak ngaku / gak pernah bilang bahwa dia itu gamer

Nah ini, elo tau ga kalo sebenernya  Christian Sugiono itu gamer? Ato kalo ternyata Andika bassist band Kerispatih itu serious gamer? Bahkan drummer ternama Marsya Manopo itu juga serious gamer.

Nah itu di Indonesia, lo tau gak sih kalo Vin Diesel juga main Dynasty Warrior?
Robin Williams juga main Zelda, bahkan anaknya pun dinamain “Zelda”. Dan Christina Aguillera si penyanyi sexy dan cantik itu juga main Silent Hill.

Mereka semua itu pribadi-pribadi yang ngebuktiin kalo sebenernya pandangan buruk stereotype gamers itu salah besar. Dan gue percaya banyak banget kok orang-orang yang ada di golongan ke-2 ini. Cuman sedihnya media cuman ngeliput yang jelek-jeleknya aja.


Lo tau kan lo termasuk golongan mana?

Lo juga tau kan harus gimana?

Main games juga banyak kok keuntungannya, dan gue juga gak perlu jabarin di sini. Elo bisa search sendiri di google tentang benefit main games. 

benefit of gaming"Tapi kenapa? Kok citra gamers gini?"

Menurut gue yang salah adalah pola pikirnya. Bahkan seorang penulis drama pun bilang kayak gini.

“We don’t stop playing because we grow old. We grow old because we stop playing.” – George Bernard Shaw (Drama Writer)

 Kita gak berhenti bermain karena bertambah tua.
Tapi kita bertambah tua karena berhenti bermain

Bayangin ketika orang tua di jaman sekarang baca ginian. Mereka pasti gak bakal percaya dan bakal bilang,

“Udah gede, ngapain main games?”

Jujur, gue ngehormatin orang-orang tua dan semua teladannya, tapi gue gak mau generasi kita tumbuh jadi generasi kaku kayak mereka. Orang-orang tua yang menganggap bahwa game itu ngerusak.

Engga, kawan.

Gue pengen tumbuh jadi ayah yang bisa nemenin anaknya nyelesain quest / misi gamesnya (yang kadang susah dan gak beres-beres).

Gue pengen jadi ayah yang bisa ngejelasin apa itu STR, AGI, INT. Apa itu Support, Carry, Ganker, Crowd Control dan juga manfaatnya ke anak gue.

Gue pengen jadi ayah dari anak spesial yang dapet pelajaran dan pengalaman penting setiap dia bermain game. 


anak main game dengan ayah
"Nak, musuhmu itu elemen air. Hajar dengan listrik!"


Tapi, mimpi gue cuman bakalan jadi sekedar “mimpi” doang kalo ibu dari anak-anak gue cuman ngeliat hal buruk dari gamer, terutama yang masuk ke golongan 1 di atas. 

Iya kan?

Maka, gue simpulkan di sini.

Kalo elo gamer. Jangan pernah berhenti main game.
Buktiin kalo gamers itu gak seperti yang orang-orang pikirin.

Kalo elo bukan gamer. Cobain deh main game.
Kalo nggak, cobalah berpikir lebih terbuka dan tidak asal judge tentang gamers dan stereotype-nya

Ayo kita bikin gamer jauh dari citranya yang sekarang.

Lalu kita jaga citra tersebut.


Sampe ke generasi yang selanjutnya.


Daftar Pustaka:

http://www.gamexeon.com/artikel/38440/gamer-ras-unggul-spesies-manusia#.VTudYNKqqko
http://ifandievan.tumblr.com/

Some say he’s half man half fish, others say he’s more of a seventy/thirty split. Either way he’s a fishy bastard.

Show Comments: OR

0 comments: