Membangun Kepribadian Remaja Yang Mandiri

12:28 PM 0 Comments

Gue bisa jadi remaja yang mandiri!

Salah satu aspek menjadi remaja yang dewasa itu adalah bisa ngurus diri sendiri dan memilih keputusan dengan mandiri.
Elo sadar gak, ketika elo di rumah, banyak hal penting yang harus dilakuin tapi masih aja harus diingetin ortu. Dari nyervis motor secara rutin, pergi ke dokter pas sakit, nyuci baju, nyetrika baju, dan lain-lain. Ortu elo banyaaaak banget ngelakuin hal buat lo.

Dan hal ini jelas dong ngehambat kedewasaan elo, apalagi kalo lo sekarang udah kelas XII yang notabene beberapa bulan lagi bakal ninggalin seragam putih abu dan sekolah tercinta buat nerusin ke jenjang yang lebih tinggi.

Lulus sma corat coret baju


Nah, buat yang ngekost, banyak nih yang masih belum siap untuk hidup sendirian di kostan, dan buat hal-hal penting kayak nyetrika atau nyervis motor itu udah gaada yang ngingetin lagi men. Yap, lo harus inget sendiri hal-hal penting kayak gitu. Nah, remaja yang mandiri itu ga nunggu-nunggu orang lain untuk mengingatkan masalahnya, apalagi nyelesein masalah dia sendiri, remaja yang mandiri ngambil inisiatif ketika dia dapet masalah dan nyari tau cara nyeleseinnya sendiri.

“Jadi, gimana caranya dong biar jadi mandiri?”

Ada kok caranya! By the way, gue pernah baca artikel yang ngajarin 4 cara jadi orang yang mandiri, gue lupa nama artikelnya apa-_- tapi gue masih inget maknanya.

Cara jadi mandiri

1.      Assume Responsibility

Artinya itu ambil tanggung jawab. Cobain deh tanggung jawab sama hidup lo sendiri, kalo misalnya biasanya ibu / ayah lo yang ngebangunin tiap jam 5 pagi buat sekolah, cobain bersahabat sama alarm  hp lo, tidur lebih awal dan bangun setengah jam lebih awal.

Jujur aja nih, ngambil tanggung jawab buat hidup lo itu jauh dari kata “enak”, dan kadang lo harus ngelakuin sesuatu yang bikin boring mampus! Bikin frustasi, stress dan jelas bakal gak nyaman.

Tapi ngambil tanggung jawab ke hidup lo sendiri itu memuaskan. Elo diem-diem bakalan ngerasa lebih pede secara bertahap ketika elo ngelakuin ini, ketika dulu elo ngerasa bahwa hidup itu cuman ngalir seperti air di sungai, setelah lo ngelakuin ini lo bakal ngerasa kayak kapten kapal takdir elo sendiri, dan pintu menuju kesuksesan bakalan lebih kebuka.

Elo pun bakalan iri ngeliat remaja-remaja lain yang belum ambil tanggung jawab di hidupnya, karena mereka keliatannya enjoy their life banget tanpa beban, tapi kasih aja beberapa tahun: orang-orang itu kebanyakan cuman bakal stuck di tempat dan cuman sedikit berkembang (atau bahkan gak berkembang sama sekali).

Emang sih hal seperti ini gak bisa instan, tapi kalo udah terbiasa tanggung jawab sama diri sendir i ntar jadi enak kok, hidup lo bakal lebih teratur. (Cara lain buat tanggung jawab ke hidup lo juga bisa dengan cara bikin to-do-list. Baca artikel gue nih tentang to-do-list à)


2.       Be informed.

Jelas ya, buat ngambil lebih banyak tanggung jawab, elo harus tau tanggung jawabnya itu apa aja. Biasanya, remaja yang belum dewasa selalu ngizinkan ayah dan ibunya ngelakuin hal yang sebenernya dia bisa lakuin sendiri, dengan alasan kalo mereka “gak tau” tentang hal tersebut. Biasanya kumpulan remaja seperti ini sering bolak-balik ke orang tua mereka untuk nyuruh mereka ngambil keputusan, untuk dirinya sendiri.

Padahal kan, sekarang udah tahun 2015 men! Misal, nyuruh ortu buat daftarin SNMPTN / PMB PTS elo atau masalah administrasi SIM dll. Lah, buat apa ada mbah Google? Elo mau cara dapet asuransi kesehatan, tinggal google, cara daftar SNMPTN, tinggal google, dan masalah-masalah kecil lain yang kadang bikin elo manja sehingga nyuruh orang tua tapi masih bisa di search oleh google.

Tapi ini bukan berarti elo harus menghindar dari ibu dan ayah lo untuk dapet saran. Soalnya emang ada masalah/pilihan yang gak bisa di solve begitu aja oleh Google, ya okelah, tapi tetep ya, pada akhirnya elo yang menyimpulkan sendiri, mau dibawa kemana hidup lo.

Dan juga gue saranin nih, jangan selalu lari ke ortu tiap ada masalah. Karena meskipun elo gagal, pengalaman tetep adalah guru terbaik. Jangan lupa juga, elo selalu bisa liat ke mbah google juga untuk ngeliat pengalaman orang untuk memperkuat decision lo. Karena pengalaman orang lain juga adalah guru yang terbaik.

3.      Know where you’re going.

Remaja yang mandiri selalu punya tujuan yang udah dia tetapkan buat dirinya sendiri. Dan goal tersebut punya arti tersendiri buat dia, karena itu goal yang dia tetapkan sendiri, bukan orang lain. Remaja yang mandiri selalu membuat planning, (to-do-list) tujuan jangka panjang, jangka pendek, jangka sedang, dan juga punya prioritas yang gak bisa diganggu gugat. (Baca artikel gue tentang Menetapkan Prioritas)

4.      Make your own decisions.

Satu hal yang gue pelajari dulu, kerasnya hidup itu bakalan lebih mudah ketika elo sendiri yang milih jalan elo/choosing your own path. Dan uniknya, masalah-masalah itu semakin besar dan semakin kompleks setiap kita bertambah tua, dan semakin elo menunda untuk solving problems, ya elo bakal kesusahan. Makannya pengambilan keputusan secara proaktif itu haris dijadiin kebiasaan, apapun masalahnya, cobalah dipecahkan secepatnya.

Seperti kata abang Theo.

“In any moment of decision, the best thing you can do is the right thing, the next best thing is the wrong thing, and the worst thing you can do is nothing.” – Theodore Roosevelt
Theodore Roosevelt's quotes


Yep, ini hidup lo, jangan biarin orang untuk ngambil keputusan untuk hidup elo sendiri, walaupun itu adalah website ini, ya.

Satu lagi saran dari gue, coba deh kurangi meminta atau menerima saat diberi oleh ortu kalo lo emang udah bisa sendiri. Maksudnya bukan nolak rejeki ya, tapi latihan supaya jadi remaja mandiri. J


Ada tips lain biar lebih mandiri? Share di comment, ntar gue tambahin ke post ini kalo bagus.

Thanks!

Some say he’s half man half fish, others say he’s more of a seventy/thirty split. Either way he’s a fishy bastard.

Show Comments: OR

0 comments: