Basic Skills - Mencuci Baju Sendiri

1:08 PM 1 Comments

Satu dari banyak hal pertama yang banyak dialami remaja ketika pergi dari rumah dan baru jadi anak kost adalah cucian atau gue bilangnya sih laundry. Ini sebenernya basic skill yang sangat penting banget buat elo khususnya anak kost / calon-calon maba (mahasiswa baru) tapi sering banget dianggap sepele, karena mungkin udah banyak jasa laundry dengan harga yang “keliatan” murah padahal sebenernya mahal loh!

Sebelum gue ajarin cara mencuci baju sendiri, ada baiknya nih lo tau fakta-fakta tentang kelebihan dan kekurangan memakai jasa laundry yang udah banyak bertebaran di Indonesia.

kelebihan dan kekurangan laundry di indonesia
Laundry

Pros!

1.      Menggunakan jasa laundry lebih praktis, tinggal tunggu 1-3 hari, pakaian udah bisa bersih, wangi, dan rapi

Jelas banget ya, kalo elo pake jasa laundry hidup terasa lebih enak dan praktis, gak perlu ribet dan capek nyuci ketika lagi sibuk / males, dan banyak kemudahan lainnya.

Oh ya bahkan sekarang banyak laundry yang plus jasa antar-jemput cucian loh! ;)

2.      Tidak banyak membuang waktu.

Kebayang kan kalo besoknya elo ada UAS atau ada project, jasa laundry itu bener-bener mempermudah kita, jadi waktu kita ga habis untuk nyuci dan nyetrika baju

3.      Hasilnya lebih bagus daripada nyuci dan nyetrika sendiri.

Iya, gausah dijelasin lagi ya, mereka udah pake orang yang profesional di bidangnya dalam mencuci dan menyetrika. Hahahah.

Cons!

1.      Harganya keliatan murah padahal mahal (banget).

Rata-rata harga laundry itu 4500-7500 / kg. Nah, dalam seminggu, pakaian yang dicuci bisa sekitar 3-4 kg.

Misal nih, kita ambil rata-rata 3,5 kg / minggu dengan harga 6000 / kg berarti sekali mencuci hasilnya itu: 6000x3,5 = 21.000 / minggu, tiap nyuci.

Berarti kalo dihitung per bulan dikali 4 ya (1 bulan = 4 minggu) berarti

21.000 x 4 = 84.000!!

Wow, harganya fantastis banget yah, iya dong. Kalo lo nyuci sendiri pake deterjen yang harganya Rp. 28.000 bisa kuat sebulan s/d 2 bulan.

Dan dengan biaya peluang segitu, duit elo sebenernya bisa dipake makan 8 kali di warteg dengan menu yang mantap (daging ayam/telor + sayur)

2.      Elo jadi manja dan ketergantungan sama laundry.

Nah ini dia hal yang krusial dan ngehambat proses kedewasaan lo, elo jadi manja karena tiap mau nyuci, selalu ada jasa laundry, apalagi dengan jasa antar-jemput yang bikin lo makin males gawe. Biasanya efek psikologisnya perilaku manja karena sering ditolongin atau bahasa gaulnya à  take it for granted ini bisa  ngaruhke hal-hal lain loh, termasuk kinerja bekerja dan pendidikan juga.

Dengan nyuci sendiri, elo jadi tau cara megang tanggung jawab dan  lebih menghemat pengeluaran buat beli hal lain yang lebih baik, contohnya ngelakuin self reward setelah nyuci dengan beliin diri lo barang-barang yang bermanfaat.

            Dan dengan nyuci sendiri, elo bisa punya skill dan bisa meminimalisir hal yang ga terduga, misal si tukang laundry tiba-tiba tutup karena bangkrut atau pulang kampung, nah elo bisa nyuci sendiri dan ga kebingungan ketika terjadi hal macam gitu.

Nah, sekarang udah tau kan pros dan cons-nya laundry, dan bisa elo atur-atur sesuai kebutuhan dan pengeluaran elo.

Oke! Sekarang kita masuk ke hal yang pentingnya, yaitu cara dan tips-tips mencuci sendiri. Gue bakal ngasih format Question&Ask, biar lebih gampang dimengerti, check this out!

“Seberapa sering gue harus nyuci pakaian?”

Oke, pertama itu tergantung baju/celana apa dulu yang lo pake, secara umum gue nentuin harus dicucinya baju itu dari 3 pertanyaan ini:

1.      Kotor / ada noda?

2.      Bau?

3.      Nyaman ga pas dipake?

Tapi ini ada breakdown dan rule mencuci pakaian yang bisa lo pake seb. acuan:

1.      Pakaian dalam & kaos kaki = 1 kali pake

Jangan pake pakaian dalam / kaos kaki lebih dari 1 kali, plis!

2.      T-Shirts =  1 kali pake

Kaos banyak menyerap keringat dan minyak.

3.      Jeans = 6-12 kali pake

Jeans bisa dipake berbulan-bulan tanpa dicuci, dan selain itu ga nyuci jeans itu bisa memperkeren jeansnya loh, soalnya bakal ada jejak washing yang keren dan lebih natural.

Jeans pun gak akan mengakumulasi bakteri sebanyak kaos ataupun pakaian lain, walaupun udah dipake berkali-kali. Tapi seperti yang gue bilang tadi, kalo bau, ada noda, dan ga nyaman dipake mending dicuci aja ya.

4.      Khaki / celana cargo = 2-4 kali pake

Sama kayak jeans, tapi lebih banyak menyerap keringat dan minyak.

5.      Kemeja dan sweaters = 1-3 kali pake

Kalo gak bau, elo bisa setrika dan kasih pewangi macam k**spray buat dipake lagi.

6.      Baju tidur = 1-3 kali pake.

Tergantung seberapa banyak elo berkeringat pas tidur

7.      Handuk = Sekali seminggu

8.      Bed Cover Sheets / Spray = Sekali seminggu / Sekali tiap 2 minggu.

Peneliti bilang bagusnya seminggu sekali bed sheets harus dicuci, tapi gue tau lah elo pasti males kan? Haha. Ya seenggaknya elo cuci tiap 2 minggu, apalagi kalo muka elo banyak jerawat.

Nyatanya banyak orang yang berjerawat pergi ke dokter mahal, sering ganti-ganti sabun muka dan perawatan lainnya, padahal inti permasalahannya itu bukan di sabun muka / perawatan dokter mahal, tapi spray kamar lo yang harus diganti secara periodik, percaya deh sama gue.


“Cara nyuci yang tepat itu kaya gimana? Gue gak tau”

BACA LABEL. Ini penting banget. Dry Clean, Wash, Iron, semuanya dikasih tau di sana, so baca dengan bener.

Nah, kalo elo males baca, caranya itu ya kalo gue sih pisahin baju warna putih & warna. Nah udah pisahin warna, elo pisahin bahan yang kira-kira bakal luntur dan engga, pisahin juga bahan dari yang tipiiis banget (kaya kemeja) sampe yang tebel (kaya sweatshirts). Tapi yang paling baik sih baca label-nya, supaya lo tau cara-cara nyucinya kaya gimana. Misal, jas gak boleh dicuci sendiri tapi harus dibawa ke laundry untuk dry cleaning karena emang tulisannya kan “dry clean only”.

“Okey gue ngerti, tapi baju gue bernoda nihh, cara ngilangin noda di baju gimana?”

Nih gue kasih gambarnya.

cara menghilangkan noda di baju
Klik buat ngegedein


”Gue gak bisa bahasa inggris, gak ngerti gambarnya kak L

Belajar! Ada alesannya kenapa pemerintah mewajibkan belajar B. Inggris dari SD, bahkan anak TK pun ada yang udah belajar, masa lo kalah sama anak TK?
Gaada cara lain selain belajar dan deliberate practice. (Nih baca artikel gue tentang Cara belajar B. Inggris).

Selain itu Indonesia dan anggota ASEAN, sekarang ada program AFTA, Free-Trade (lo bisa cari beritanya di situs-situs kayak detik, okezone, dll), jadi sebagai warga Indonesia, gak boleh kalah dong sama Negara ASEAN lain, inget sumber daya alam kita banyak, tapi kita sebagai sumber daya manusia harus pinter-pinter manfaatinnya, terutama dengan bisa Bahasa Inggris, karena bahasa tersebut merupakan bahasa Universal.

“Gue pake sabun jenis apa nih? Sabun cair, bubuk, atau sabun colek?”

  • Deterjen bubuk / powder = Lebih murah, dalam ngilangin noda  lumayan lah ya, tapi kinerjanya masih kurang daripada deterjen cair


  • Deterjen cair = Lebih mahal, tapi bisa ngilangin noda berat, kayak darah, saos, dll.


  • Sabun colek = Entahlah, gue belum pernah pake, menurut lo gimana?


Nah gitu perbedaan antar deterjen, elo sesuain sama kebutuhan lo, tapi kalo saran gue sih, mau deterjen apapun itu, jangan pernah beli yang sachet-an! Beli yang gede, karena perbandingan harganya lebih murah.

“Sip deh, eh satu lagi deh, pake pewangi jangan?”

Kalo menurut gue pribadi ya, pake pewangi itu buang-buang biaya, lebih baik elo beli parfum atau deodorant kalo elo mau wangi. Tapi balik lagi ke diri elo, sesuaikan dengan kebutuhan.


Oke mungkin segini aja dulu ya! Kalo ada pertanyaan / tambahan tentang mencuci, boleh banget comment di bawah ini! Ntar gue post kalo bagus.

Thanks!

Some say he’s half man half fish, others say he’s more of a seventy/thirty split. Either way he’s a fishy bastard.

Show Comments: OR

1 comments: