Ngarep SNMPTN itu Haram!

7:04 AM 0 Comments

Ngarep snmptn bro? Awas sakit hati

"Kadang yang ngebuat kita sakit hati itu bukan perlakuan orangnya, tapi karena ekspektasi kita yang ketinggian."

Kalimat pembuka di atas kayaknya manis, tapi punya arti yang dalem.. Well, gimana kabarnya kawan? Baik? Galau? Buat elo yang kelas X dan XI mungkin bulan ini bakal biasa aja buat elo. Tapi buat kita kelas XII, bisa jadi bulan ini adalah awal perjuangan kita yang bakal nentuin masa depan kita 4-5 tahun dari sini, sekaligus juga sebagai akhir cerita cinta, pertemanan, dan pembelajaran. Dan juga akhir menggunakan seragam putih abu (hiks).

Sekitar 4 hari ditambah beberapa jam lagi, terhitung dari hari ini kita akan menerima pengumuman kelulusan SNMPTN. Uwow. Deg-degan pasti yah?

Nih ya, tapi gue ingetin sekali lagi.

Meskipun elo punya prestasi banyak.

Meskipun nilai elo bisa dibilang gede

Meskipun elo ranking 5 besar di kelas.

Meskipun elo ranking parallel di sekolah.

Jangan pernah ngarepin SNMPTN!

“Alasannya?”

Selain karena SNMPTN itu bukan gebetan, jadi doi (baca: SNMPTN) gak bisa ngasih janji apapun sama elo, udah banyak cerita yang gue dapet dari alumni-alumni SMA.. Yaitu banyak siswa-siswa yang terlalu santai kalem, mentang-mentang nilainya gede dan ranking mulu di kelas.... 

...EHHHH ternyata pas pengumuman, orang yang ranking-nya biasa aja malah keterima undangan, sedangkan dia yang berprestasi kagak. Sakit hati dong pastinya.

udah ngarep eh gak keterima


Ya, tulisan kali ini singkat aja yah.

1.      Jangan berharap cuman pada satu atau dua jalur masuk kuliah!

Kalo kata om gue sih (walaupun ini soal pekerjaan)

“Send your CV to many! Inget, pengalaman adalah pelajaran paling berharga! Jangan takut mau diterima di manapun, da hirup mah panjang keneh!”

Itu adalah kata-kata yang keluar dari om gue. Oke sedikit ngalor ngidul yah, om gue adalah seorang Doktor (lulusan S3 muda) dari jurusan kimia di ITB, tapi akhirnya malah kerja di hotel di Bali. 

WTF? Gak nyambung banget yah? Dia bilang bosen jadi Asisten Dosen.

Tidak lama kemudian akhirnya beliau pun jadi wiraswasta di sana, dan sekarang udah sukses. Kalo ketemu gue dia selalu ngasih duit hahay. 

Emm okey, jadi amanat dari cerita ini adalah,

Jalan hidup itu bukan hanya terletak di tempat kuliah kita!

Om gue pernah cerita juga, ada temennya, anak Univ. Swasta yang katanya jelek buanged, jurusan Teknik Informatika, tapi temen om gue itu rajin belajar dan bikin koneksi, akhirnya? Malah duet jadi wiraswasta sukses bareng om gue. Sungguh, jalan hidup itu gak bisa ditentukan cuma dari faktor tempat kuliah, masih buanyaak banget faktor lainnya.

Intinya, elo jangan pernah takut mau diterima di universitas apapun, mau negeri kek, mau swasta sama aja! Coba cek deh akreditasi dari BAN-PT di sini. Elo bakal terkejut kalo ternyata PTS banyak yang lebih unggul dalam akreditasinya. Dan akreditasi universitas itu gak bisa disogok, (itu kata ibu gue, beliau adalah salah satu dosen di UPI) karena ada asesornya yang menjalankan tugas akreditasi dengan profesional dan transparan.

So, alangkah baiknya selain SNMPTN dan SBMPTN, elo ikut juga USM, PMDK, atau Ujian Mandiri dari univ-univ swasta ataupun bahkan univ. luar negeri lain. It wouldn’t hurts!

“Tapi gue gak punya duit, ekonomi gue kurang.”

Itulah hal yang gue pikirin dulu, tapi setelah gue research dan teliti. Ternyata biaya itu gak beda jauh! Walaupun yang jelas di swasta bakal lebih berat, tapi elo bisa kok nyari beasiswa.

Beasiswa itu amburadul kalo elo udah kuliah. Maka, jangan sia-siain juga waktu ini. Soalnya makin lama makin mahal juga daftar ke PTS, buruan daftar sebelum telat! (eh jadi kayak promosi). Intinya, Jangan gengsi walaupun elo daftar ke PTS sekalipun.

2.      Jangan percaya sama mitos & gosip SNMPTN.

Banyak mitos yang bertebaran di antara para pelajar, dan bahkan guru pun nyaranin untuk ngelakuin hal tersebut. Gue pun cuman bisa tepok jidat, contohnya nih…

MITOS: Universitas ternama (UI, ITB, dll) itu gak mau dijadiin pilihan ke-2, SELALU PILIH DI URUTAN PERTAMA.

FAKTA: Banyak orang yang keterima pilihan ke-2 di UI, Unpad, ITB.

Ada loh siswa yang keterima pilihan kedua Arsitek UI, dengan pilihan pertama Arsitek ITB. Bahkan ada juga yang keterima di UI di pilihan ke-3. Jadi buang jauh-jauh gosip ginian hehehe, ngawur ini.

MITOS : Kalau satu sekolah usahain jurusannya beda-beda. Supaya peluang masuknya besar dan gak kehalang sama yang nilainya lebih besar dari kamu di satu sekolah tersebut.

FAKTA: Banyak siswa yang nilai rapotnya biasa aja malah keterima, sedangkan yang ranking malah enggak.

Ini jelas mitos, ada hal lain selain nilai (yang gue juga gak tau apa) yang jadi kriteria penilaian mereka

MITOS: Nilai rapot harus naik dan stabil supaya keterima.

FAKTA: Banyak siswa yang nilai rapotnya gak jelas (naik turun) keterima SNMPTN.

Beberapa bulan yang lalu gue sempet ketemu seorang mahasiswi cantik (sodara temen gue) pas lagi main di salah satu tempat Bandung, dia bilang gini,

“Gue ranking cuman 10 besar sih, tapi masuk kok ke FIKOM UNPAD, gak tau kenapa, nilai naik turun. Sedangkan orang lain yang lebih gede dari gue pada gak keterima”

MITOS: Pilihan 1 harus nyambung dengan pilihan 2, kalo pertamanya jur. Ekonomi, yang ke-2 juga harus jur. Ekonomi.

FAKTA: Banyak yang gak nyambung pilihan 1 dan 2 tapi masih tetep keterima.

Ada siswa yang milih Kedokteran UNAIR (pil 1) dan HI UNAIR (pil 2) dan keterima di pilihan 2. See?

Gosip, itu cuman gosip

“Lah fan! Telat ngasih info SNMPTN-nya, tau gitu gue gak akan percaya mitos-mitos itu”

Gak apa-apa! Wajar banget ini. Banyak kok (termasuk gue) yang udah terlanjur percaya dan akhirnya salah / nyesel daftar SNMPTN-nya, gak apa-apa. Jadiin pengalaman untuk gak mudah percaya lain kali, dan lakukan riset sendiri untuk setiap hal yang ada.

Nah, jadi maksud gue bikin artikel ini adalah gue mau bilang bahwa:

SNMPTN ITU GAK BISA DIPERKIRAKAN HASILNYA KAYAK GIMANA

jadi

JANGAN NGAREP SAMA SNMPTN!

Jangan ngarep! Anggap aja kalo SNMPTN itu gak pernah ada di bumi! =] Karena semakin ekspektasi elo tinggi, elo bakalan makin sakit hati. Sante aja anggap gak ada. Jadi kalo enggak lulus gak bakal ada beban apapun, kalo lulus? YA BAGUS DONG! Tinggal ucapkan syukur ke yang Maha Kuasa di atas.

3.      Seimbangkan main dengan belajar.

Gak papa kok main di liburan panjang ini, 3 bulan loh bro! 3 bulan!! Cuman seimbangin dengan belajar juga. Apalagi kalo elo gak les, kaya gue. Lebih baik di jadwal deh belajar elo (liat artikel cara bikin jadwal belajar di sini), dijamin bakalan lebih enak.

Tiap minggu luangin waktu untuk refreshing, misal nongkrong bareng temen, nginep di rumah temen, pergi ke tempat wisata, jalan bareng gebetan, telfonan sampe larut malem, gak papa! Asal imbangi dengan belajar dan patuhi jadwal belajar elo! Selagi masih muda, jangan abisin hidup lo hanya dengan belajar. Jenuh ntar, orang-orang bilang masa-masa indah itu masa saat SMA, iya emang bener, makannya manfaatin waktu elo selagi muda. =]


Jadi, apakah elo masih mau ngarep sama SNMPTN yang notabene suka harkos dan PHP itu?

Some say he’s half man half fish, others say he’s more of a seventy/thirty split. Either way he’s a fishy bastard.

Show Comments: OR

0 comments: