Penyebab Kenapa Elo Masuk ke Dalam Friendzone (Zona Kematian)

11:32 AM 0 Comments

penyebab kenapa elo masuk ke dalam friendzone, zona kematian


Okey, kali ini gue bakalan ngebahas tentang friendzone, atau yang sering gue sebut-sebut sebagai zona kematian. Soalnya ngenes banget dah orang yang udah masuk ke dalam zona ini. Sedih lah pokoknya! Makannya gue bakalan ngasih tau tentang penyebab-penyebab yang bikin kalian masuk ke zona kematian ini. Supaya kalian bisa terselamatkan dari godaan jahat para “peternak-peternak” friendzone yang ada di muka bumi ini.

Pengertian peternak friendzone, by filosofi remaja


Oke, itulah pengertian “peternak friendzone”. Sekarang, apa sih ciri-ciri dari seorang “peternak friendzone”?

1. Punya Penampilan Fisik yang Menarik
awas orang cantik suka bikin geer
Orang cantik suka bikin geer :p

Biasanya peternak friendzone memiliki penampilan fisik yang menarik. Peternak ini biasanya berjenis kelamin wanita, seringkali pria terjebak dalam friendzone dengan peternak jenis ini. Tak jarang pula peternak jenis ini sudah punya pacar / gebetan yang biasanya brengsek atau abusive.

Biasanya peternak ini memanfaatkan gembala friendzone-nya untuk memenuhi kebutuhan emosionalnya yang gak dia dapetin dari pacar / gebetannya yang abusive tersebut.

Indikasi:
a. Sering curhat ke elo tentang gebetan / pacarnya.
b. Kadang ngajak elo jalan berdua, tapi cuman buat ngomongin / curhat tentang gebetan / pacarnya.
c. Cuman ada butuhnya doang, datang ke elo ketika sedih. Pas senang dibuang. =]

2. Suka manas-manasin atau ngebuat elo cemburu.

Biasanya peternak friendzone yang emang sengaja pengen jadi peternak ngelakuin ini secara sengaja (#pusing #cobabacaulang =] ). Peternak jenis ini melakukan hal ini agar mendapat perhatian dari friendzone-annya.

Contoh:

Peternak : “Eh si blabla ganteng bgt! Gue ngeceng deh, dia suka ngasih hadiah lagi ke cewenya.. Aduh makin ngeceng deh gue, coba ada cowo yang kaya gitu ke gue, pasti gue langsung jatuh cinta”

EHHHH, tapi ketika elo ngasih hadiah ke si peternak, elo cuman dapet “terima kasih, kamu emang temen yang paling baik dan pengertian”, ini cliché banget hahahah. 


3. Punya banyak teman lawan jenis.

Yup, salah satu ciri-ciri peternak adalah ini. Biasanya orangnya itu supel dan ramah kepada semua orang. Sehingga banyak lawan jenis yang kegeeran, padahal cuman dianggap teman. :(

“Oke Fan, gue udah tau karakteristik ‘peternak friendzone’ nih, sekarang apa aja penyebab kita masuk ke dalam friendzone?”

1. Elo memulai dengan salah.

Ini hal yang paling umum dilakukan oleh orang-orang yang masuk ke dalam zona kematian. First Impression-nya salah. Elo memposisikan diri sebagai teman, bukan gebetannya. Mentok-mentok elo bakal dijadiin curhatzone, ojegzone, dan yang paling buruk, sisterzone. 

sisterzone, zona paling sedih dari semua zona
Sisterzone, zona paling sedih dari semua zona :(

masuk friendzone ngenes sedih galau banget

Untuk mencegah hal ini, elo harus ngedeketin dia sebagai gebetan. Ajak kencan, berdua. Kalo rame-rame bukan kencan namanya yah.

Tapi, ada pengecualian untuk ini. Kalo doi udah suka ama elo, ya gak papa deh main-main temen-temenan / sahabat-sahabatan, toh apapun yang elo lakuin gak bakal bikin dia gak suka sama elo. Dengan catatan udah suka ye. Tapi logikanya, kalo doi udah suka, ngapain elo maen sahabat-sahabatan lagi? Langsung embat aja bro!


2. Dia udah punya pacar / gebetan, tapi elo tetep ngarep.

Biasanya elo mulai suka sama “peternak” jenis ini pas doi curhat ke elo tentang pacar / gebetannya (yang biasanya abusive / brengsek). Tapi karena elo ngarep, elo terus aja ngedeketin doi, dengan harapan matanya akan terbuka dengan kebaikan elo, dibandingkan dengan gebetan / pacarnya yang brengsek. Sayangnya, sebenernya hal ini salah banget.

Inget satu hal dari gue, walaupun hal ini menurut elo baik (karena pacarnya brengsek), kalo caranya salah ya tetep, kebaikan elo itu BIAS.

Gini deh analoginya, elo adalah pejabat negara, istri elo terlilit hutang, dan anak elo sakit keras. Di satu sisi elo mikir bahwa korupsi adalah hal yang baik. Tapi sebenernya di sisi yang lain, konsekuensi-nya itu lebih bikin orang lain dan elo sendiri rugi. Di sinilah, kebaikan itu bias.

Gue selalu diajarin sama guru gue,

Di dalam hidup, termasuk romansa, tidak ada yang baik atau buruk, yang ada hanyalah KONSEKUENSI.

Jadi sebelum elo membuat keputusan, selalu perkirakan apa konsekuensinya terhadap elo dan orang lain. Iya sih, elo bisa lebih deket dengan dia, jalan berdua, telfonan tiap malem, elo jadi pundak tempat bersandarnya pas dia lagi nangis tentang pacarnya. Tapi itu semua hanyalah kebahagian semu, bro. Kalo hoki, elo bakal jadi selingkuhannya, itu juga kalo elo hoki. Dan itu juga gak bagus.

Gue punya buanyak banget deh cerita pengalaman temen gue soal pacarnya yang selingkuh sama temennya sendiri. Tapi ya gitu, dari banyak cerita itu, akhirnya sih selalu begini.. Mereka ber-3 musuhan. Temen hilang, pacar pun hilang. Sedih ye.

Makannya kalo misal tiba-tiba elo tau gebetan elo udah punya pacar (apalagi pacarnya temen elo sendiri), udah deh move on, jaga jarak. Di dunia itu ada sekitar 7 triliun orang, di Bandung sendiri aja udah ada sebanyak 10jt orang, masa elo mau susah-susah nikung temen elo sendiri?

“Yah, tapi yang namanya cinta gimana lagi, fan… L

Itu bukan cinta, bro. Itu obsesi. Tolong bedakan cinta dan obsesi / ngarep. Selain itu selingkuh juga termasuk hal yang menyedihkan. Biasanya ketika selingkuh, selingkuhan itu cuman dijadiin dispenser doang. Yup, dateng pas lagi “haus” doang. Ketika udah lega, pergi lagi deh ke pacarnya. Sedih…

Terkadang si selingkuhan pun suka ngekode / minta supaya si doi mutusin pacarnya dan memberi si selingkuhan ini kepastian. Tapi doi cuman bisa ngasih janji palsu

“Iya, tapi dia itu blablablabla, aku kondisinya sekarang lagi blablablabla. Gabisa putus gitu aja”

Akhirnya setelah lama jadi selingkuhannya, elo pun terlena sampe lupa diri. Gak sadar udah berapa duit, berapa waktu, berapa tenaga yang keluar untuk gebetan yang gak jelas ini. Tapi dari investasi elo yang sangat banyak itu, dia gak kunjung putus.

EHHH, sekalinya putus, elo dibuang, diganti sama pacar barunya dengan kelakuan yang abusive dan brengsek, sama persis dengan pacar terakhirnya.

Skenario terbaiknya sih si doi putus, terus jadian sama elo… EHHH tapi ternyata setelah itu gak lama kemudian dia selingkuh lagi sama yang lain. Udeh lah, cari cewe yang lain. Kalo doi rela nyelingkuhin pacarnya buat elo, yakin elo gak bakal diselingkuhin ntar? Hakhakhakhak. =] Makannya ada pepatah gini…

 “Once a cheater, always a cheater”

Sekali selingkuh, orang akan tetap selingkuh terus menerus. Gak peduli siapapun yang dia selingkuhi.
Sekali selingkuh, orang akan tetap selingkuh terus menerus. Gak peduli siapapun yang dia selingkuhi.

3. Kelamaan PDKT

Kelamaan PDKT bikin dia cuman nganggap elo itu main-main dan gak serius. Gak jelas, akhirnya dimasukin ke zona kematian deh… Tapi penyebab ini paling jarang sih, yang sering itu penyebab yang pertama dan kedua. 

Kadang orang-orang itu suka denial, nyangkanya ada di penyebab yang ke-3 ini, padahal doi dari awal itu gak suka sama elo. Gak ada rasa apapun ke elo, dan nganggep elo cuman sebagai temen curhat atau temen di saat bosan.

populasi friendzone di dunia


“Lahhh! Gue ternyata ada di dalam friendzone, Fan! Cara keluarnya gimana nih?”

Nah, kalo udah nyadar bagus deh, gue kasih applause buat yang langsung sadar dan gak denial. Karena untuk mengobati penyakit, kita harus tau dulu penyakitnya apa. Rata-rata orang itu suka gak nyadar, mikirnya mereka gak masuk ke dalam friendzone. Bahkan ada yang rela nunggu bertahun-tahun tanpa hasil apapun… 

“Enggak! Sedikit lagi… Sedikit lagi fan dia bakal jadi milik gue. Gue udah deket kok sama dia”

Hati-hati, pengaruh denial  kayak gini bahaya ngeudhz! Otak elo ngebohongin diri elo karena ngarep! Sadarlah! Sadarlah! Wahai kaum zona kematian!

“Iye-iye, gue ngerti, tapi elo gak jawab pertanyaan gue, Fan! CARA KELUAR DARI FRIENDZONE GIMANA?”


Ada alasannya kenapa gue nyebut zona ini zona kematian, karena susahhhhhhh banget buat ngebalikin keadaan. Bisa dibilang kalo elo masuk zona kematian ini, elo udah 99% hopeless lah! Cara keluarnya gimana? Ntar gue bahas di artikel gue yang selanjutnya! Ciao!

keluar dari friendzone susah banget
Keluar dari friendzone

Some say he’s half man half fish, others say he’s more of a seventy/thirty split. Either way he’s a fishy bastard.

Show Comments: OR

0 comments: