Sesudah UN Nganggur Liburan 3 Bulan, Harus Ngapain?

10:13 PM 2 Comments

Sesudah Ujian nasional

Pas kita dalam masa-masa sekolah, setiap hari selalu teratur dengan jadwal. Sekolah dari pagi-siang/sore. Udah itu les, ekstrakulikuler atau nongkrong bareng temen. Pulang ke rumah langsung ngerjain PR. Internetan sampe malem lalu tidur. Begitu terus kalo hari-hari sekolah, bener kan? Sebenernya hal itu nguntungin banget, karena secara ga langsung kita punya skala prioritas pekerjaan dan to-do-list yang harus dilakukan, tapi ketika elo beranjak kuliah, semua pengaturan waktu kaya gitu ilang begitu aja. Ketika masa-masa sesudah UN, elo bebas mau ngapain aja, lo mau ngelakuin apa aja, bebassssss! Tapi yang terjadi malah ketika remaja diberi kebebasan bukannya makin mandiri, tapi malah makin tersesat.

Dan sekarang, itu terjadi ke gue, 3 bulan nganggur setelah UN, gue bener-bener tersesat dan gatau arah jalan pulang. Yang biasanya belajar dari pagi sampe siang, sekarang gak ada kegiatan apapun, dan gue gak bimbel, karena ortu gue gak punya cukup biaya buat les. Di minggu-minggu pertama sih pasti elo-elo semua seneng, hepi, ngalamin kebebasan buat main dan nongkrong. Tapi ternyata, semua itu berbanding lurus dengan kemampuan duit elo, karena ketika gak sekolah, ortu gue juga rada-rada ngebatesin pengeluaran, soalnya emang gaada urusan apa-apa selain main dan kongkow. Akhirnya gue pun stuck harus ngapain di liburan panjang kayak gini, dan jujur gue kangen sekolah. 

kangen libur saat sekolah
Bener banget

Tapi, semua hal berubah ketika gue ngebangun kebiasaan baru: Ngebuat To-do-list. Gue sadar ketika ntar gue kuliah nanti, pasti bakal banyak kesibukan yang krusial buat masa depan gue. Terutama dengan adanya blog Filosofi Remaja dengan gue sebagai editor dan juga hobi-hobi gue yang lain, gue harus punya to-do-list untuk nyiasatin itu semua supaya beres.

Kekuatan to-do-list terletak pada perspektif perencanaan dan kontrol terhadap hidup lo. Yang selama ini elo biasanya woles-woles aja ngalir seperti air, sekarang harusnya udah engga ya, karena udah dewasa. Dan to-do-list ini ngebikin kita bisa manage sehari-hari dan juga rencana masa depan kita. Pikirin aja to-do-list ini sebagai “strategi perang” elo untuk hidup, supaya elo bisa ngeraih cita-cita dan tujuan elo tentunya.

Di bawah ini gue bakal share cara-cara dan tips-tips bikin to-do-list, supaya elo gak gabut lagi di liburan yang notabene sangat panjaaaaaaang ini. Well, mungkin ini bukan cara terbaik buat elo untuk bikin to-do-list dengan cara gue, tapi gue harap ini cocok buat lo atau ngeinspirasi lo buat bikin sistem yang lebih cocok buat diri lo.

cara membuat to-do-list


Pilih 1 hari dalam seminggu buat nyusun to-do-list.

Pilih hari yang pas buat nyusun to-do-list, biasanya weekend adalah waktu yang paling tepat, karena elo bisa review kegagalan dan kesuksesan elo dan nyesuain dengan to-do-list minggu depannya. Kalo gue sih hari sabtu. Tapi fyi aja, temen gue ada yang bilang lebih enak ngaturnya kalo hari senin. Yep, jadi sebenernya hari apapun gak masalah sih. Atur-atur aja yang cocok buat elo.

Luangin waktu sejam / dua jam buat planning. Kalo ini pertama kalinya elo bikin planning, sangat mungkin terjadi kalo lo ngeplan lebih dari 2 jam, dan itu yang terjadi ke gue, gapapa kok. Tapi ntar udah kebiasaan, lo bakal bisa ngatur planning lo dalam 30 menitan, karena udah biasa. Usahain pergi ke tempat dimana elo tenang dan gak ada distraction, matiin semua distraction, terutama socmed, youtube, dan gebetan (lol). Itu bener-bener ganggu menurut gue.

Pilih media to-do-list elo.

Semua orang punya aplikasinya sendiri buat nentuin to-do-list, ada yang pake kalender digital, ada juga yang lebih nyaman pake kalender tradisional (pulpen dan kertas).

Setiap format punya kelebihan dan kekurangannya. Kalender digital bikin perencanaan lebih praktis, karena gampang diedit dan bisa bikin alarm sendiri, apalagi kalo elo punya BlackBerry, bikin to-do-list jadi enak banget men! Elo kaya punya personal assistant sendiri, dan bisa juga dishare ke gadget-gadget elo, apalagi kalo elo punya gadget canggih kayak Mac (iPhone, iPod, iPad, Macbook) atau Windows phone yang bisa integrasi sama laptop dan gadget lainnya.

Cuma kelemahannya kalender digital adalah…. kalo abis batre. Dan dari pengalaman gue sih, ntah kenapa kalo bikin to-do-list di hape, gue harus ngetik lama dan kadang karena gampang diedit, gue jadi kurang tanggung jawab sama jadwal.

ketika baterai hape habis
Yup.


Nah, kalo kertas dan pensil, elo ga usah khawatir baterai abis. Terus kalo elo mau nambah event baru, tinggal edit terus hapus. Dan ada sesuatu dalam alat tulis itu yang bikin gue lebih gampang ngatur jadwal gue, ntah kenapa. Dan karena kita emang sering main gadget, komputer, dan lain-lain. Menurut gue bagus kalo kita take-break dan ngasih habit baru untuk ngegunain sesuatu yang lain.

Nah tapi kelemahan pensil dan kertas adalah, kalo ilang, elo harus buat lagi. Gak kayak kalender digital yang exist di cloud, kalo elo kehilangan kalender tradisional, elo harus nginget-nginget dari memori otak lo buat bikin jadwal lagi. Dan elo pun ga bisa dapet alarm kayak to-do-list di hape.

Kalo gue sampe sekarang masih pake yang pensil dan kertas, karena problema gue adalah baterai yang selalu abis tiap gue butuh hape. Oh iya kalo elo mau, elo bisa download kalender lembaran yang gue ambil dari internet. Nih à

Lakukan Mind Dump!

Apa itu mind dump? Oke gue jelasin ya. Otak manusia itu bagi gue ibarat RAM-nya komputer, kalo lo gatau RAM itu apa, itu adalah kumpulan semua perintah di computer yang bikin komputer lo jalan. Dan biasanya kalo gak di Memory Dump, computer lo bakal lemot oleh task-task yang belum beres, sama kayak otak, kita harus misahin prioritas tugas yang harus segera dilakuin dengan cara nulisin ke to-do-list.

Jadi  Mind Dump itu adalah proses menuangkan seluruh tugas yang ada di otak elo ke kertas (atau gadget elo). Biasanya sesudah mind dump, otak elo bakal kerasa lebih enteng karena tugas-tugas udah elo tumpahin ke jadwal elo.

Review rencana dan tujuan hidup jangka panjang elo.

Nah, kan otak kita udah di-detox sama mind dump, sekarang tinggal review rencana hidup dan tujuan jangka panjang elo buat masa depan. Hal ini bakal ngejaga elo tetap fokus sama tujuan dan hal yang penting buat elo. Mungkin, elo udah berhasil sama tujuan jangka pendek elo, tapi coba pikir lagi, tujuan-tujuan kecil itu ada korelasimya ga sama cita-cita atau tujuan jangka panjang elo? Kalo misalnya udah, bagus. Kalo belum, lo bisa ngeevaluasi diri di hari yang udah elo tentuin, buat mikirin rencana jangka pendek dan panjang.

“Gue gak punya tujuan hidup jangka panjang bro, gimana nih? :(”

Tenang-tenang, selama lo masih muda sekarang waktu yang tepat buat bikin itu, elo bisa baca artikel berkualitas FilosofiRemaja tentang itu di sini, elo bisa nonton TED di youtube, banyak video bagus di sana, elo juga bisa beli dan baca buku motivasi, tapi untuk hal ini jangan keseringan nonton atau baca motivasi sampe ketagihan ya, soalnya menurut gue, terlalu banyak nonton / baca motivasi itu gak sehat.

Review minggu kemaren.

Review minggu kemaren, harus. Cek kapan elo gagal nepatin jadwal dan cek dimana elo selalu berhasil dan sesuai sama jadwal, jadiin hal itu orientasi buat minggu depan, dan minggu depan lagi, dan seterusnya, dan seterusnya….
Kalo bisa, elo punya buku jurnal (eciee), untuk pria mungkin agak aneh punya buku jurnal, soalnya pria pasti mikir

“Idih, kayak cewek aja, curhat di diary”

Gue juga pria, dan gue mengalami itu! Tapi jangan salah ya, semua orang-orang yang berpengaruh di dunia punya buku jurnal, kayak Hitler, Soeharto, Soekarno, dan banyak tokoh-tokoh berpengaruh lainnya.

Buat Goal mingguan

Setelah mereview, gue lalu ngebuat goal untuk minggu yang akan datang, kaya gini nih. Sebagai siswa, goal mingguan gue adalah belajar buat Teori SBMPTN minimal 5 bab. Sedangkan role gue sebagai editor Filosofi Remaja, goal gue adalah bikin artikel berkualitas minimal 3 artikel dan baca buku buat improve writing gue.
Sebagai manusia juga, gue punya goal untuk selalu work-out dan kardio tiap minggu minimal satu kali.
Nah, role lo di sini bisa apa aja, misal musisi, penulis, atau model dsb.

Bikin Time-Blocks!

Setelah ngebuat goal mingguan, gue move ke ngebuat time-block, yaitu hal yang prioritas banget, yang gue gak bisa cancel kecuali ada hal yang sangaaaat sangat emergency. Gue bikin time-blocks buat belajar tiap hari senin & kamis, workout buat hari sabtu pagi, dan baca buku di hari minggu. Inget, pake time-blocks buat hal penting yang nentuin masa depan lo

jadilah konsisten


Lakuin ini dengan konsisten, lakuin lagi minggu depan (dan minggu ke depannya lagi, minggu depannya lagi, dst…..)

Kalo elo mau sukses dateng dari hal ini, elo harus konsisten. Gue pernah juga kok, jatoh ke lembah kemalasan dengan gak bikin lagi to-do-list. Untung ada doi yang selalu ngingetin ketika gue mulai gak konsisten. Karena ketika itu terjadi gue jadi gak produktif dan pemalas.

Gue janji deh, ketika elo udah konsisten, lo bakal lebih termotivasi, terarah, dan hidup lo bakal lebih damai. Ya, minimal elo coba sebulan deh bikin to-do-list.

“Kayaknya ribet banget ya. Gue udah nyoba seminggu nih, kok gak kerasa manfaatnya, malah makin ribet. Males banget ah mending gue balik lagi ke kebiasaan gue yang dulu”

Emm.

Itu sama aja elo pengen renang, tapi yang elo lakuin buat latihan cuman nyebur doang. Inget, gak ada yang instan di dunia ini, mie instan aja harus direbus dulu… Jangan sampe deh gue ngetik panjang-panjang tapi gak guna.

Okey, gue yakin lo bisa, kok! Asal lo usaha.

By the way, lo punya rutinitas jadwal sendiri? Share tips lo dan pengalaman lo di kolom comment ya!


Oh ya, mungkin ada yang nagih apa aja hal yang harus dilakuin pas liburan.

Nih.

Nganggur setelah UN, bingung harus ngapain

Some say he’s half man half fish, others say he’s more of a seventy/thirty split. Either way he’s a fishy bastard.

Show Comments: OR

2 comments: