Sedikit Cerita Tentang SBMPTN dan Jaket Kuning

9:40 AM , 139 Comments

Oke, artikel kali ini bakalan sedikit berbeda daripada artikel gue sebelum-sebelumnya. Kalo dulu gue nulis artikel tentang manfaat-manfaat, how to’s, dan tips-tips. Di artikel ini, gue bakal nulis pure curhatan gue pas berjuang di SBMPTN.

Keep calm dan semangat sbmptn

Tiga tahun yang lalu

Tiga tahun lalu, gue adalah siswa yang nakal dan jarang (bahkan hampir tidak pernah) mengerjakan PR di rumah. Kerjaan gue waktu kelas X adalah ngegame, ngegame, dan ngegame. Gue main DotA. Sebuah game MMORTS yang saat itu gue anggap paling keren sedunia. Tongkrongan gue bukan di café, bukan di perpus, tapi… di Commando, sebuah warnet besar yang terletak di seberang Bober Tropica di ujung jl. Sumatra.

DOTA GAME PALING KEREN
From DeviantArt
Setiap pulang sekolah, gue selalu menyempatkan diri buat ngegame, minimal 3 jam sehari. Dulu gue aktif mengikuti turnamen-turnamen yang diadakan di Commando. Game-game seperti HON, DotA, dan game-game setipe lainnya sudah SANGAT gue kuasai. Gue juga termasuk pemain yang paling jago diantara teman-teman gue. Makannya gue selalu jadi team leader, yang ngatur-ngatur strategi dan taktik tim ya gue.

Pas kelas X, gue termasuk orang yang suka membangkang dan melawan orang tua, termasuk guru. Gue juga beranggapan kalo sekolah itu gak ada gunanya, buat apa kita belajar phytagoras, spermatozoa, dan bullshit-bullshit lainnya? Toh nanti pas kerja juga gak akan ditanya.

Yep, gue sangat memegang teguh ideologi gue, sampe-sampe gue ngedebat wali kelas gue sendiri, yang notabene adalah guru biologi yang nyebelin dan egois. Alhasil gue dikeluarin dari kelas tiap pelajaran beliau, gue diskors 3 hari, dan orang tua gue dipanggil. Tapi ya biasa aja sih, soalnya gue pernah diskors 3 hari juga gara-gara telat mulu dateng ke sekolah.

Oh iya, keadaan ekonomi gue bisa dibilang menengah-ke bawah, gak kaya anak-anak SMA yang lain, gue gak punya motor. Pergi ke sekolah adalah perjuangan yang sangat berat. Gue mesti bangun jam 4, kemudian mandi, dan jam 5 harus udah standby nungguin angkot yang gak jelas datengnya jam berapa, yah maklum, namanya juga angkot pedesaan, jadi gue harus agak sabar nunggu. Sedangkan kalo naek ojek, untuk ke terminal aja gue harus bayar 12rb (itu harga 3 tahun lalu, bahkan sekarang ada tukang ojek pasang harga 20rb), beda dengan angkot, hanya 4rb, makannya gue selalu setia nungguin angkot dari deket rumah gue. Lalu setelah sampai terminal, gue masih harus naek angkot ST. Hall – Lembang, 5rb rupiah udah cukup buat nyampe ke deket sekolah, dari deket sekolah tinggal jalan kaki deh.


Angkot tercinta selama 3 tahun
Intinya, telat atau enggaknya gue dateng ke sekolah tergantung oleh angkot pedesaan yang ngelewat deket rumah gue, kalo angkotnya telat, otomatis gue juga telat, begitu pula sebaliknya. Selain itu, jarak dari rumah gue ke sekolah cukup jauh. Butuh waktu satu jam lebih untuk sampai ke sekolah. Makannya, gue telat mulu, sampe-sampe diskors.

Dengan keadaan dan pemikiran seperti itu, gue menjalani sekolah dengan terpaksa. Gue pikir sekolah itu sampah. Tidak berguna. Tapi walaupun begitu, gue tetep sekolah, dengan alasan

“Jalanin aja, Fan! Cuman 3 tahun kok”

Gue pun akhirnya dapet rapot yang… yaaa bisa dibilang biasa aja. Cukup sih buat masuk IPA, tapi gue pilih IPS. Kenapa? Gak kenapa-kenapa, mungkin karena gue gak suka wali kelas gue yang guru biologi itu? Entahlah, dulu gue juga bingung kenapa masuk IPS, padahal nilai gue cukup. Gue pun sempet dihujat dinasehati sekeluarga, yang notabene memuja-muja IPA. Yah, mereka gatau sih. Padahal IPS kan keren. Ya gak?


IPA: DOKTER, IPS: YANG PUNYA RUMAH SAKIT


Dua tahun yang lalu

Akhirnya, gue ada di kelas XI, suasana baru, teman baru, dan pelajaran baru. Di kelas XI, gue udah bukan nakal di dalem kelas lagi, tapi udah mulai ngerembet ke luar. Anggapan bahwa anak IPS adalah kumpulan anak-anak nakal ada benarnya juga.  Di kelas XI, gue akhirnya kenal yang namanya mabok, dugem, sex, dan kenakalan-kenakalan remaja lainnya.

Gue bahkan minum alkohol seminggu sekali, lo bayangin, gue yang dulu cuman nyicip-nyicip dikit doang, pas kelas XI gue langsung dikasih sebotol, buat diabisin sama 5 orang. Dan harga sebotol itu 200rb ke atas. Temen-temen gue selalu ngabisin duit  lebih dari 500rb tiap kali minum setiap minggu. Bisa elo bayangin gak betapa gilanya kelas XI ini?

Selain itu, pada hari minggu pun, gue bareng temen-temen nginep dulu ngeroko dan nongkrong, padahal,... BESOKNYA GUE JADI PEMIMPIN PASUKAN UPACARA! :D Dan apakah elo tau? Besoknya gue otw ke sekolah cuman pake boxer dan kaos karena gak bawa baju. Ya! Elo gak salah baca, gue pake BOXER dan KAOS DOANG men ke sekolah! Sampe-sampe dimarahin satpam.

Kelas XI bener-bener jaman edan, alhasil, rapot gue jeblok! Pas kelas X ranking belasan, ehh di kelas XI drop sampe ranking 29. Dan seperti di kelas X, gue masih berpikiran bahwa sekolah itu gak guna, sampah! Alhasil kerjaan gue adalah maen, nongkrong, mabok-mabokan, dll. Semua itu berlanjut sampe kelas XII.

Setahun lalu

TULUS LULUS

“Aku ingat setahun lalu….”

Lagu “setahun lalu” dari Tulus seakan-akan membangkitkan kenangan gue yang dulu saat pertama menginjak kelas XII. Di sinilah titik balik kehidupan gue, awalnya gue sih woles-woles aja. Tapi karena orang-orang udah pada punya impiannya masing-masing, sementara gue enggak. Gue mulai mikir deh…

“Anjir, orang-orang udah punya tujuannya masing-masing, ada yang Akpol, Akmil, ITB, Unpad… Hmm. Gue?”

Akhirnya dari kebingungan dan pencarian status itu, gue pun googling, tanya-tanya ke temen senior, sampe-sampe ruang BK yang biasanya adalah tempat gue dihukum gue pake buat konseling, guru BK-nya pun bingung, “oh dek Ifandi, mau konseling? Tumben, bagus atuh”, saking gue gak pernah konseling dari dulu. Akhirnya setelah pencarian jati diri itu, gue menemukan sesuatu…

“Jaket kuning kayanya keren nih.”

Ya, jaket kuning. Entah kenapa warna yang alay itu membuat hati gue bergelora banget. Jaket yang dipakai oleh banyak orang-orang hebat. Gedung yang megah, universitas yang luas, warna yang mencolok. Ahhh, sepertinya jaket kuning memang pilihan yang tepat buat gue. Cukup lama gue melamun bagaimana berubahnya hidup gue kalo gue kuliah di sana, pasti jadi kebanggaan se-SMA dan bakal keren. Iya lah, jaket kuning gitu.

"Jika jaket kuning sudah turun. Berarti ada yang salah dengan negeri ini!!" - Andi Aulia Rahman
Semenjak saat itu lah gue mulai agak serius belajar. Gue mentransformasi diri habis-habisan, dari yang sering nongkrong di kios sambil ngerokok, jadi nongkrong di perpus. Dari yang biasa ngerjain PR di sekolah, sekarang selalu gue kerjain di rumah. Tapi tetep aja, banyak hambatan yang gue alami, mulai dari clash antar teman sekelas, gak bisa ikut bimbel, urusan percintaan. Semuanya ngehambat gue buat mencapai tujuan gue.

Oh iya, gue lupa ceritain ini. Dari dulu gue gak pernah ikut bimbel, yah gimana mau ikut bimbel, buat makan aja udah susah, kawan! Ketika orang lain dibuatkan bekal oleh orang tuanya di rumah, gue harus masak dulu sendiri jam 3 pagi biar gak telat ke sekolah. Ketika orang lain bilang udah bosen makan ayam goreng karena tiap hari dibekali, bagi gue ayam goreng adalah surga dunia. Maklum, gue makan ayam goreng di rumah sebulan sekali. Sehari-harinya gue makan telor dan tahu, atau indomie. Tapi ya gak apa-apa sih, masih untung juga gue bisa makan.

Kesulitan ekonomi akhirnya mendorong gue untuk ngebuat bisnis bareng dua temen deket gue di kelas. Bisnis yang pertama gue namain REPRIK, singkatan dari Rencana Ciprik. Di bisnis ini, gue dkk ngefotokopi soal-soal latihan ulangan untuk UAS, lalu dijual lagi untuk anak SMA seangkatan. Bisnis pertama gue berjalan dengan baik, gue ngedapetin untung bersih 1,5jt dengan modal 0 perak. Termasuk prestasi yang membanggakan bagi pebisnis pemula bukan?

Tapi tetap saja, semakin tinggi pohon, semakin banyak angin yang menerjang. Teman-teman kelas gue, yang notabene anak-anak nakal yang sering ngajak gue mabok, agak sensi ketika gue berbisnis tanpa mengajak mereka. Ditambah lagi gue yang jarang nongkrong dan selalu belajar saat di sekolah, ngebuat gue dan temen-temen bisnis gue agak digosipi oleh mereka, sebut saja Team-N (Tim Nakal).

Walaupun Team-N ini tidak suportif terhadap gue dan teman-teman dekat gue, gue gak terlalu ambil pusing. Toh semua ini demi satu tujuan. Ya, jaket kuning. Gue pun tetap meneruskan target gue sementara Team-N itu hura-hura, bolos, dan lain-lain, yang gue pikir di saat-saat kelas XII ini bukan waktu untuk yang begituan lagi. Melainkan untuk fokus pada tujuan yang lebih penting.

Enam bulan yang lalu

Di saat krusial ini, banyak lembaga yang menawarkan bimbel-bimbel, seperti Ganesha Operation, Neutron, dan bimbel lainnya untuk intensif UN & SBMPTN. Jujur, gue pengen ikutan yang namanya bimbel. Tapi keadaan ekonomi gak bisa bohong, untuk bayar booklet sekolah yang hanya 150ribu pun gue harus ditagih-tagih ribuan kali oleh panitia angkatan gue, sampai mau berantem karena gue gak mau bayar. Bukan gak mau bayar sih, tapi gak bisa bayar.

Ya, bokap gue yang cuman dosen gajinya gak cukup buat menghidupi 5 anak sekaligus, uang 100rb bener-bener surga lah bagi gue. Sementara itu, bokap gue gak mau pakai SKTM. Beliau punya prinsip kalau masih bisa diusahakan, kenapa harus pakai SKTM? Sementara itu, banyak orang menengah ke atas yang pakai SKTM palsu, gue dengan keadaan gini pun cuman bisa nyengir gemes.

SKTM PALSU


Setelah 6 bulan serius berbisnis dan belajar, nongkrong di perpus, bikin mind-map, kerjain latihan soal. Gue masih merasa ada yang kurang. Gue bisa sih nguasain materi dengan cepet, tapi BESOKNYA SELALU LUPA. Di sana gue mikir, gue bener-bener butuh bimbel. Sahabat-sahabat gue yang biasa belajar bareng di perpus pun udah pada ilang karena sibuk bimbel.

How I met Zenius

Awalnya, gue cuman niat cari-cari soal SBMPTN di google. Gue ketemu beberapa website yang keren abis!

-          Pak Anang Blogspot
Website yang keren. Berisi soal-soal dan pembahasan dari SD sampe SMA! Semuanya gratis!! Bener-bener, pak Anang adalah pengabdi pendidikan yang patut dicontoh. Menurut gue, kalo bisa Zenius joint venture tuh sama Pak Anang, walaupun soal-soal di Zenius udah bejibun, kalau ditambah Pak Anang pasti makin keren deh.

-          ZENIUS
Pertama kalinya gue ngeliat bimbel online buatan Indonesia yang udah punya ribuan video, design web rapih, dan udah membentuk perusahaan dari tahun 2000an!!! (gue lupa tepatnya kapan). Di situ gue mikir, “ANJIR!!!! Kemana aja gue selama ini… This is exactly what I need!“,

Tapi saat itu gue belum cek video-video di Zenius, yang gue tau dari Zenius itu cuman:

1. Ini bimbel online
2. Bimbel ini ngasih soal gratis.

Saat itu gue cuman download soal-soal SBMPTN gratis di Zenius. Akhirnya udah download, gue masih penasaran dengan video-videonya, tanpa pikir panjang langsung gue buka lagi deh tuh Zenius.

Harus jadi member dulu.

“AH FUCK. Tuh kan! Gue yakin Zenius pasti ngasih harga yang gede buat jadi member”.

Tapi… ternyata enggak sih. Malah harganya murah bangetttttttttttttt. Akhirnya gue juga jadi tahu, ada free member, ada juga premium member. Di sana dikasih tau deh, ada tabel berdesign keren ngasih tau free member buat apa, premium buat apa. Pokoknya design Zenius anak muda banget deh! Gak kaku, itulah yang ngebuat gue makin penasaran, gimana sih video-videonya? Kenapa sih gue harus bayar buat ngeliat videonya? Sok jual mahal amat emang ini Zenius!

Prinsip Ekonomi

“GILA!”, itulah kata pertama yang muncul dari otak gue pas pertama kali liat Kak Sabda ngejelasin tentang Prinsip Ekonomi. Gue pikir, orang-orang Zenius pasti hebat semua. Bisa kepikiran untuk inovasi pendidikan sampe bisa online! Gue yang saat itu berpikir orang Indonesia banyaknya orang gaptek, dipatahkan oleh Zenius ini. Ternyata banyak orang yang kreatif dan inovatif di Indonesia. Cuma ada satu hal yang bikin gue kesal...

“KENAPA GUE BARU NEMU YANG KAYAK GINI SEKARANG!? KAN 6 BULAN LAGI SBMPTN!!”

Akhirnya gue baca deh semua artikel Zenius TANPA ADA YG TERLEWAT SATU PUN. Lalu gue pikir, ideologi, mimpi, dan pola pikir orang-orang Zenius itu emang bener-bener keren. Kang Wisnu, Teteh Wilona, Kang Sabda, dkk. Semua artikel bikinan mereka bener-bener MIND-FUCK. Pikiran gue jadi kebuka. Bahwa ternyata ESENSI BELAJAR ITU INI! Ya! Pantes gue suka lupa-lupa kalo udah lama gak belajar. YA IYA WONG GUE DARI DULU CUMAN NGAFAL. YA! Kata-kata Sabda yang gak bakal gue lupa sampe gue mati adalah ini…

“Menghapal itu adalah cara belajar yang paling dangkal” – Sabda P.S

Akhirnya duit hasil keuntungan gue bisnis pun gue beliin voucher Zenius yang 3 bulan, di sana gue makin banyak liat video-video pelajaran keren yang juga MIND-FUCK. Yang anak-anak Zenius bilang itu banyak “Oooohhh gini ya ternyata” moment, dan emang bener. BUANYAK BANGET.

Tiga bulan yang lalu

Sebelum UN, seluruh siswa kelas XII diharuskan mendaftar SNMPTN. Penyakit gue saat itu adalah minder.

“Belajar elo belum cukup, Fan! Udah lah, jaket kuning gak pantes buat elo! Liat passing grade! Liat saingan! Saingan elo itu SE-INDONESIA, FAN! SE-INDONESIA, LO YAKIN BISA MASUK SANA? JGN NGAREP!!”

Itulah yang ada di pikiran gue saat itu, gue merasa belajar gue belum cukup. Lagian, emangnya universitas terbaik itu mau masukin siswa blangsak kayak gue? Hmm. Gue juga mikir-mikir kali.

Lalu, dengan berbagai pertimbangan….

Gue membuang “Jaket Kuning” dalam pilihan SNMPTN dan mengubahnya menjadi PTN abal-abal dengan akreditasi prodi abal-abal. Sesuai dugaan, gue yang ranking-nya naik di kelas XII ini menjadi 10 besar di kelas bisa dengan mudah masuk PTN tersebut.

TAPI!

Entahlah, gue merasa ada yang kurang, hampa. Gue gak pernah sehampa ini. Apa gue harus tetap ngejar jaket kuning impian gue itu? Atau gue lepas dan stay di zona aman, di sini, di Bandung?

Jujur saat itu dada gue sesak sekali, sakit. Kenapa gue gak milih jaket kuning aja pas SNMPTN, kenapa sekarang hasrat gue akan jaket kuning makin menggebu-gebu!? Ya Allah…

Akhirnya gue pun ngelepas PTN tersebut, dan mencoba untuk bertarung di laga yang terakhir… SBMPTN.

Satu bulan sebelum SBMPTN

Satu bulan penuh setelah pengumuman SNMPTN gue pake semua untuk persiapan SBMPTN. Mind-mapping, review soal, latihan soal udah jadi makanan sehari-hari. Gue lakuin 3 hal itu dari pagi sampe malem, nonstop! Dari malem sampe pagi pun gak gue pake buat tidur tapi gue pake buat nonton video-video di Zenius. Tapi semuanya gue lakuin dengan enjoy dan fun,thanks to Zenius! Gue jadi suka belajar pelajaran IPS. Dari belajar tentang sejarah, tentang Kolonel A.H. Nasution yang bawa tank ke istana negara tahun 1952. Tentang kenapa ada perbedaan flora dan fauna yang ada di pelajaran geografi. Terus belajar gimana kebudayaan mempengaruhi kehidupan kita di pelajaran sosiologi. Sampe belajar juga tentang gimana sih sistem manajemen yang baik di pelajaran ekonomi. Semuanya gue pelajari dengan mudah dan asik, karena gue emang tertarik sama ilmunya. Sampai akhirnya tidak terasa, sudah H-7 SBMPTN.

Dalam segi materi, gue udah siap. Tapi, untuk latihan variasi soal, gue akui masih SANGAT KURANG. Enam hari ini gue pake buat full latihan soal. Sehari gue kerjain 3 TO di buku soal yang gede banget yang gue beli di Palasari itu (Toko buku murah di Bandung). Sampe akhirnya…

H-1 SBMPTN

Di sinilah titik jenuh melanda. Kegalauan pun datang. Penyakit minder gue datang lagi. Ya, belajar gue masih belum cukup… Mungkin cukup untuk PTN-PTN yang lain. Tapi Jaket Kuning? Masih belum deh, saingan gue pun se-Indonesia. Kalo gue masuk, gue jadi 60 orang yang paling terbaik dari seluruh pendaftar terbaik se-Indonesia. Minder? Jelas. Gue akhirnya stop untuk belajar di H-1 ini. Gue udah capek, pengen istirahat. TO-TO mandiri gue gak pernah sampe angka 70%. Ya, 70% adalah target minimal gue untuk mengamankan jaket kuning. Sempat stress, karena gue berpikir, gue gak punya cadangan swasta. SBMPTN adalah harga mati. All or nothing, walaupun gue selalu bilang ke orang-orang, “banyak jalan lain kok”, “masih ada seleksi mandiri!”, tapi tetap saja, SBMPTN bagi gue adalah titik penentuan.

H-1 pun akhirnya gue abisin buat keliling-keliling Alun-alun Bandung, tempat paling keren di Bandung menurut gue. Saat itu, yang gue mau hanyalah refreshing, peduli amat SBMPTN diterima atau tidak. ( <--- Btw, statement ini denial, sebenernya gue bener-bener harap-harap cemas. Yah, siapa yang tidak? :p )

Hari H SBMPTN

Akhirnya tiba, hari penentuan. Gue bangun jam 7 pagi, siang banget yah? Iya, soalnya kemarin gue tidur jam 11 malem. Pulang main keliling alun-alun aja jam 9, kalo dipikir-pikir, gue dodol banget ya? Katanya harap-harap cemas, tapi pulang lalu tidur larut malam, hmm. Entahlah, mungkin itu salah satu cara gue menenangkan diri, dengan melakukan hal-hal yang aneh.

Oh iya, gue bukanlah orang yang suka berdoa, gak pernah ngaji. Tapi hari H SBMPTN ini pengecualian, seketika setelah gue cuci muka, gue langsung duduk di kasur kecil gue dan… berdoa.

“Ya Allah, ini Evan… Bisa denger gak? Kalo enggak gak apa-apa kok, da saya mah apa atuh, minta doa ke Tuhan aja cuman di saat genting. Lagian, Evan tahu Tuhan gak butuh doa dari Evan, kan? Iya, Evan yang butuh… Maafin Evan ya, Tuhan… Evan suka maksiat, Evan jarang solat, dan segala rupanya. Tapi Evan percaya kok, Engkau ada, Tuhan. Evan kali ini cuman minta satu hal aja, Evan pengen pake jaket kuning buat kuliah. Udah itu aja, Evan gak bisa janji bakal lebih rajin solat, atau bakal lebih sering berdoa. Tapi Evan janji bakal jadi orang yang lebih baik dan lebih membantu sesama kalau doa ini dikabulkan, ya Allah. Kalau tidak dikabulkan, ya udah, gak apa-apa kok. Iya, GPP. Btw itu sarkasme. Hehehe”

Setelah selesai membaca doa yang konyol itu, air mata gue langsung ngucur banyak. Mungkin elo pikir gue berdoa sambil bercanda. Tapi sebenernya sebaliknya, gue sedih banget. Mungkin ini cara konyol gue untuk berdoa, tapi cara ini ngebuat gue ngerasa deket banget sama Tuhan. Seakan-akan Dia ada di depan mata gue sambil mengusap-usap kepala gue. Jujur, gue malu. Orang seperti gue gak pantas buat minta doa. Akhirnya gue nangis agak lama. Setelah berdoa gue langsung mandi, tas gue udah terisi oleh barang-barang yang dibutuhkan saat tes nanti. Jadi gue gak perlu ribet lagi nyiapin ini itu sebelum pergi.

Dua jam sebelum SBMPTN

Waktu menunjukkan sudah tepat pukul 8, gue harus segera pergi, karena tesnya dimulai jam 10. Akhirnya gue pergi jam 8, untung gue udah hafal tempatnya, di SD Balonggede. Jadi gak terlalu sulit buat nyari tempat tesnya. Sekitar jam setengah 9 akhirnya gue nyampe, yang bikin gue kaget, gue pikir gue bakal sendirian di sana karena terlalu pagi…

Tapi…

Ternyata para peserta udah pada nunggu! Buanyaaak banget yang nunggu, semua itu makin deh bikin gue minder. Gila aja, niat abis, bahkan pas gue tanya satpamnya, banyak yang udah dateng dari jam setengah 8 cuman buat nunggu waktu tesnya. Ada yang dari garut, dari tasik, mereka rela pergi sejauh itu cuman buat ngikutin SBMPTN.

Lalu gue pergi ke atas, tertulis ruangan gue, no.19. Karena gak boleh masuk, gue akhirnya duduk di depan kelasnya, gak ada kursi, jadi gue duduk….. ngejomblo sendiri, lesehan pula… Orang lain berdiri, tapi selang 5 menit mereka semua ngikutin gue duduk, mungkin karena capek berdiri. Lalu gue liat-liat di sekitar gue ada yang masih ngerjain soal, ada yang ngafal, ada yang ngobrol, ada yang diskusi pelajaran. Damn! Gue aja cuman bawa papan dada + pensil + syarat, udah! Gak bawa apa-apa lagi. Temen pun gak ada, akhirnya gue beli Aqua dan nunggu sambil duduk terdiam.

Setelah hampir sejam, pengawas pun datang, ada yang tua, ada yang muda. Pengawasnya kelihatan baik. Ternyata benar dugaan gue, memang baik dan murah senyum. Lalu pengawas pun membacakan tata tertib dan ketentuan-ketentuannya. Pengawas yang murah senyum itu membuat gue jadi pede, akhirnya udah jam 10. Ya! Ifandi udah siap SBMPTN, pak!!

Bel pun berbunyi, gue membuka soal. Ah, TPA! Mudah sekali, gue langsung bisa mengerjakan 44 soal, sisa 1 soal cerita yang menurut gue ribet banget, akhirnya gue lewatin. Lalu muncullah soal-soal yang lain, gue coba baca matdas, ternyata gak sesulit di TO, gue bisa ngerjain 5 soal!

Lalu gue buka lagi paket soal, B. Indonesia… Di sanalah gue mulai mengernyitkan dahi. Gue cuman bisa ngerjain 6 soal… Soal yang lainnya gue skip, lalu gue ganti halaman ke paket B. Inggris. Di sinilah gue mulai minder lagi, mata pelajaran yang gue agung-agungkan ini… cuman bisa gue jawab 3!!! Lebih sedikit daripada Matematika, akhirnya gue bingung, galau. Gue gak akan mungkin masuk UI dengan nilai segitu. Dan yang gue lakuin adalah….

NEKAT!

Gue jawab semua soal B. Indonesia dan B. Inggris. Entahlah, cuman strategi itu yang terpikir di kepala gue, gambling. Kalo kata orang “cuman isi yang elo yakin dan sudah pasti benar”, gue mah malah dibalik, yaitu “yakin dengan yang elo isi walaupun belum pasti benar”

Sesudah keluar kelas, gue nyesel. Jujur, gue ngitung skor gue abis keluar dari kelas, dan yang gue dapet itu cuman dikit, gak nyampe 35%. Belum lagi soal-soal yang salah, ahh sudahlah, mungkin jaket kuning emang gak pantes buat dipake orang kayak gue. Sekarang gue tinggal nunggu TKD Soshum, lalu pulang. Yang gue pengen saat itu cuman cepet-cepet pulang, lalu tidur. Peduli amat hasilnya kayak gimana, pokonya gue cape deh SBMPTN. (Ini beneran deh cape)

Pas waktu dimulai, gue cuman bisa berdoa agar soalnya gak sulit-sulit amat. Tapi… Doa gue gak dikabulkan. SOALNYA SUSAH! Entah kenapa, pas TO gue gak pernah ngerasa kayak gini, tapi sekarang? Hari H SBMPTN, kok gue kayak gini, minder, galau, pusing… Hadeh, mungkin impian “jaket kuning” ini sudah kandas. Gue pun kembali nekat, GUE ISI SEMUANYA. YA, SEMUA SOAL. Gue udah pasrah. Yang gue bisa cuman mata pelajaran Ekonomi. Yang lainnya entahlah, gue UDAH CAPE pokoknya. Akhirnya gue langsung masukin soal dan peralatan gue ke tas, gue langsung cabut ke Susilo Strasse, tempat nongkrong gue dan sahabat-sahabat gue, akhirnya gue curhatin semua kegalauan gue pas tes tadi.

H+2 SBMPTN

Kebimbangan gue sudah agak reda, gue langsung bilang ke ortu gue. “Ayah, Ifan mah ga akan masuk kayanya. Siapin swasta aja.” yang di jawab dengan makian, kesedihan, dan kekecewaan. Ya iya, wong gue ngebuang SNMPTN gitu aja, dan sekarang SBMPTN dibuang lagi. Terus minta swasta? Ya iya dimarahin. Seharian itu gue mengurung diri di kamar sambil mainin FL Studio.

Tapi! Tiba-tiba bokap gue dateng ke kamar…

“Fan, ini ada kunci jawaban SBMPTN. Coba periksa, ya buat perkiraan bisi penasaran. Kalo soal swasta, kayanya ayah gak punya uang. Mungkin kamu nganggur dulu setahun nanti ikut SBMPTN lagi”

JDER! Serasa ditembak ultimate kardel, kena overpower Ursa, kena Coup de Grace-nya Mortred, SAKIT!!! Kalo gue nganggur setahun, ntah apa yang bakal gue lakuin, dan pastinya gue bakal nyusahin banget kalo di rumah terus menerus. Gak kebayang gue bakal gimana kalo nganggur. Lalu, gue coba deh buka kunci jawaban di koran. Ternyata kunci jawaban yang TKPA SAMA! YA! Sama no. soalnya dengan soal gue, tapi yang TKD beda. Lalu gue cek satu-satu… Dan apakah elo tau gimana nilai gue?

Ancur!!!

Gue udah periksa TKD sama TKPA, dua-duanya ancur, dan ketika gue itung cuman sampe 40%, ah fuck. Saat itu gue putus harapan, mana mungkin gue bisa pake jaket kuning kalo nilai gue cuman segitu? Pilihan ke-3 gue di UPI pun gak akan tembus, yah elo tahu lah persaingannya kaya gimana.

Dengan nilai yang fucked up, gue coba untuk menghibur diri, sebulan gue pake buat main, refreshing dan ngatur bisnis baru gue. Ya, seenggaknya walaupun nganggur, gue ada bisnis.

9 Juli, Pengumuman SBMPTN

9 Juli, waktu yang ditunggu-tunggu semua orang, kecuali gue. Ya, karena gue udah tau hasilnya kaya gimana pas ngerjain soal. Bahkan saat hari H pengumuman pun gue malah pergi ke rumah sodara, buat apa? Main. Gue bahkan sempet lupa kalo hari itu adalah hari pengumuman SBMPTN. Pas siang gue inget, pas sore gue lupa lagi. Gue inget pun karena diingetin pacar, tepat jam 5. “Udah liat belum, van?”. Gue baca sms-nya jam 17.17, mungkin karena terlalu fokus membuat business plan, gue jadi lupa waktu. Akhirnya gue nyoba untuk buka pengumuman.

ERROR, ERROR, dan ERROR. Website SBMPTN emang jelek! Pikir gue saat itu. Gue nyoba, nyoba, dan nyoba. Akhirnya……. GUE BISA NGEBUKA WEBNYA. Tinggal gue tulisin deh no. SBMPTN-nya. Dan……….

GUE LUPA!!! Nomor peserta SBMPTN-nya gak gue bawa, alhasil gue nelfon pacar gue, nanyain no. SBMPTN gue berapa. Agak konyol emang, tapi ini true story.

Akhirnya, gue siap buat ngebuka pengumuman. Gue tulis sedikit demi sedikit. Gue tulis juga tanggal lahir gue, dan yang mengejutkan adalah…..

CHAPTCHA NYA GA MUNCUL!!!

HADEH, ASU! Gue udah 15 menitan nunggu, ehhh gambar chaptcha-nya gak keluar, gue refresh lagi, alhasil gue nunggu lagi… LAMAAAAAAA.

Akhirnya! Setelah buka mirror web yang UNAIR, chaptcha-nya muncul!!! Langsung deh gue isiin semua-muanya. Tanpa pikir panjang, gue langsung klik enter!

ERROR lagi. Ya Allah :(( Salah apa gue? Gue pun akhirnya malah telfonan, itu udah jam 17.40, gue belum liat pengumuman. Laptop gue tinggalin di ruang tamu, gue ke wc dulu bentar, dan pas gue liat laptop!!!!

ANJENG, GUE TEMBUS PSIKOLOGI-UI!!! FUCK!!! GUE MIMPI??

Gue speechless di sana. Sempet gak bisa ngomong dan pengen nangis. Seorang mantan pemabuk, perokok, remaja yang nakal saat di SMA. Bisa pake jaket kuning pas kuliah? Tolong kasih tau gue bahwa ini bukan mimpi! Please!

LULUS!!!!!!


“ANJIR, JAKET KUNING!!!! JAKET KUNING IMPIAN GUE :’(( PLIS, INI BUKAN KESALAHAN SISTEM KAN?? GUE BENER-BENER MASUK KAN? :((“

Akhirnya! Adzan pun berkumandang, dan gue masih telfonan, dengan mata berkaca-kaca gue bilang ke pacar gue“sujud syukur jangan nih? :’(( :p” dan gue….. Gak sujud. Ya, enggak sujud gue. Gue langsung tutup telfon, buka puasa, ke kamar mand, lalu shalat Maghrib. Akhirnya gue sujud sekitar 5 menitan. Sambil berkaca-kaca gue bilang

“Makasih ya Allah, Evan tau Allah bakal ngabulin doa Evan… Makasih :’( I love you.”

Mungkin doa gue rada-rada kocak dan konyol, tapi jujur, gue bener-bener pake hati banget pas berdoa. Mungkin itu yang bikin doa gue didenger sama Tuhan.

Ada amanat yang bisa diambil dari curhatan gue ini, yaitu…

1. Don’t think positive!

Berpikir positif itu gak guna dan malah menambah ekspektasi yang bakal bikin kita sakit hati kalo gak dapet, lebih baik berpikir negatif, lalu berpikir kritis dan introspeksi diri untuk mencapai tujuan yang kita pengen. Gue selalu bingung sama orang yang mendewa-dewakan “berpikir positif” ala-ala buku The Secret. Berpikir positif itu cuman nambah ekspektasi dan ngebuat kita manja! USAHA dan BERPIKIR KRITIS-lah yang ngebuat kita sukses. (In case elo (Sabda P. S) baca artikel blog gue. Mungkin ini berlawanan dengan apa yang elo ajarin. Tapi gue bener-bener gak setuju sama positive thinking yang elo bilang bakal bikin orang jadi sukses.)

2. Frekuensi belajar itu penting, tapi tidak sepenting Intensitasnya.

Banyak orang yang salah ngartiin kalo “intensitas” itu adalah seberapa sering kita melakukan sesuatu, padahal arti dari Intensitas itu adalah kekuatan, “sering” itu artinya frekuensi. Lebih baik frekuensi gak terlalu besar tapi intensitasnya kuat daripada frekuensi besar tapi gak ada intensitasnya.Lebih baik elo belajar 1 bab, ngabisin waktu 2 jam, tapi bener-bener NGERTI. Daripada belajar 8 bab, ngabisin waktu 4 jam, tapi cuman sepintas-sepintas aja yang ngerti.

3. Ubah pola pikir elo.

Sesuatu yang fun, bakalan lebih mudah dilakukan daripada yang dilakukan secara terpaksa. Ubah konsep belajar elo dari terpaksa menjadi fun! Gimana caranya? Itulah pertanyaan satu juta dollarnya, kawan. Zenius lah yang membantu gue dalam hal ini. Semua orang bisa belajar, tapi belajar dengan pola pikir yang tepat? Mungkin gak semua orang bisa. (Lo bisa baca artikel gue yang ini atau baca blog Zenius)

4. Jauhi dulu teman yang tidak suportif

Kalo elo punya tujuan, lakukan hal yang mendekatkan elo ke tujuan itu dan jauhi hal yang menjauhkan elo dari tujuan itu. Temen yang cuman bisa ngajak nongkrong gak jelas, main-main, dan males-malesan mending elo jauhin dulu. Itu ngaruh banget man menurut gue. Kalo gue masih deket dan main-main sama Team-N waktu itu, mungkin gue gak bakal masuk UI, bahkan mungkin gue gak kuliah. Jadi, cobalah agak keras kepada teman elo yang tidak suportif itu. Banyak contoh kasusnya kok temen yang gak ngedukung elo saat lo pengen berubah jadi lebih baik. Inget, temen yang baik itu bukan temen yang ngajak ancur bersama, tapi yang bisa mengejar mimpi bersama-sama dengan elo.

Intinya sih gue cuman mau ngomong...

Kejar mimpi lo yang setinggi langit itu, bro.

Tapi jangan lupa, usaha elo juga harus setinggi langit.

Gue aja yang blangsak gini bisa, masa elo engga?

Mohon maaf jika kata-kata gue ada yang salah atau menyinggung, ini cuman sedikit manifestasi pikiran gue tentang perjuangan SBMPTN, dan hidup...

Mohon maaf juga kalau ada kata-kata gue yang terlalu kasar dan juga kurang berkenan. Maklum, gamers. Jadi aja sering bacot.

Some say he’s half man half fish, others say he’s more of a seventy/thirty split. Either way he’s a fishy bastard.

Show Comments: OR

139 comments:

  1. oh ternyata perjuangan nya kaya gtu.
    hehe
    maaf kepo-in walau ga kenal.
    selamat masuk ui yaa!
    istiqamah trs yaa menjadi lebih baik :)
    salam kenal, dari teman satu angkatan yang tidak dikenal.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasiiih. Gak perlu minta maaf, soalnya gue jg sering ngepoin orang hahahah. #stalker
      Salam kenal juga, sukses yaa kawan yg tak dikenal! :D

      Delete
  2. wah keren van. selamat dan semangat ya!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hoalah anak IPS-1 nyasar ke sini hahahah. Thankyou, kamu jg semangat yaa! ;)

      Delete
  3. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  4. baru kali ini malah ada yang nyaranin 'don't think positive' gitu haha. Tapi gue sedikit percaya sih soalnya sbmptn kmrn gw selalu posthink dan optimis bisa masuk itebe but in fact gue cuma masuk ditetangga jauhnya (upi) dan itu little bit nyakit bro haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nanti deh gue bikin artikel khusus kenapa gue gak terlalu suka sama "positif thinking". Wooo lu kuliah di tempat babeh dan ibu gue kerja (dosen) hahahah. PTN apapun gak masalah sih selama jurusannya sesuai minat lo. Tapi kalo lo belum puas, lo bisa coba lagi tahun depan, Retno! Tetap semangattt!

      Delete
    2. positif thinking menurut gw hanya berusah menipu diri sendiri justru itu yg bikin kita makin khawatir itu menurut gw

      Delete
  5. Waah selamaaat! Psikologi UI impian gue dari kelas 10 (padahal gue ipa haha) tuh tapi belum rezeki gue untuk dapetin itu tahun ini :( dan fix bakal nyoba lagi tahun depan so wish me luckk!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup, good luck Alysa! Jangan lupa juga main dan refreshing tiap bulan biar gak stress. :p

      Delete
  6. keren banget yakin ... buat mrindig yang baca... semoga tambah baik dan doakan adek2 kelas mu ya kak... :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semangat dek! Selain belajar, jangan lupa juga sama maen, bersosialisasi, dan menekuni hobi hahahah. #nasihatapaanini

      Delete
  7. gokil dan keren! selamat ya, tetep berjuang! :)

    ReplyDelete
  8. Cerita lo gokil boy! Kita pernah senasib soal angkot, gue dulu juga sering naek ST-Hall Lembang waktu di bandung :)

    Soal positive thinking, itu juga gue ga setuju banget sih, di video2 baru gue juga udah sering kritik soal itu. Masalahnya itu dibuat thn 2008 saat gue masih mengunderestimate kemampuan anak2x dalam hal critical thinking hehe (jaman itu belom ada twitter & FB yang segila ini yg bikin kita ter-expose sama banyak hal yang bikin kita challenging konsep yang beredar).

    OK, good luck for the next fight (walaupun gue ragu elo butuh luck, your own creativity and determination kayaknya bisa take you far enough in life). Lanjutannya ada di tulisan gue di buku yang bakal terkirim ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah senasib ye kak.

      Ohh gitu toh, sama sih gue juga. Dulu pernah kemakan banget sama pemikiran "positif", apalagi jaman SMP.

      Sip! Terima kasih guruku! Kalo gaada elo dan tutor-tutor lain, mungkin gue gak akan ada di tempat gue yang sekarang ini.

      Thank you, sir!

      Delete
  9. Oh satu lagi, ternyata selera gitar lo juga sama, gitar gue fender KW warna merah dan dalemnya putih :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu bukan gitar gue bang, minjem doang buat tampil hahahah. =] Belom kesampean beli gitar elektrik gue huhu. :(

      Delete
  10. Keren dah perjuanganmu. Keren sueran. :) Ceritanya benar-benar kompleks dan menarik. Dibuat novel atau film seru kayaknya. :)

    Yang saya paling sukia itu adalah belajarmu yang sangat rajin. Suer. Sehari bisa siang melem kayak gitu. Insya Allah, nanti bakal gak terlalu kaget dengan tugas- tugas kuliah yang bejibun.

    Selamat udah menjadi bagian dari jaket kuning. :) Saya jaket biru dongker dari pinggiran Bandung coret. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah thanks, bisa aja lo Ndra.

      Gue gak rajin kok, malah sering banget mabal pelajaran di sekolah. (mabal = bolos dalam bahasa sunda). Liat aja Instagram gue, tiap minggu gue explore tempat-tempat di Bandung hahahah. (mana bisa yang kayak gini dibilang rajin) =]

      Sip! Nax gaul Unpad nih ya. Sukses kak!

      Delete
  11. Ane pengin konsultasi nih sama ente :'( pengin banyak nanya nanya, gmna caranya yah? Ini pin ane 552CAC09

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue gak punya pin BB. E-mail / Twitter aja kalo mau konsul hahahah. Gue suka kok ditanya-tanya. ;)

      Delete
  12. Haha, cerita lo konyol tapi memotivasi. Gue agak kesindir sih dibagian 'Gue aja yang blangsak gini bisa, masa elo engga?' :) Gue emang gak blangsak dan gak lurus-lurus banget hidupnya. Gue cuma mau bilang makasih banget, karena udah bikin semangat gue tumbuh lagi. Ya, keinginan kita sama, jaket kuning. Ngomong-ngomong, gue gak tau harus manggil pake apa, gue adik kelas lo. Sekali lagi, makasih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Anne! Iye, kayanya segala kehidupan keblangsakan udah gue cicipi hahahahah. Gue biasa dipanggil Cipay / Evan. Semangat! Jangan lupa main dan refreshing secara rutin yah! :D

      Delete
  13. Halo, ifandi! Aku tetangga kelas kamu di sekolah btw hahaha. Lagi buka tl ada zenius dan sampailah aku di blog ini. Sumpah nangis dan tertampar banget bacanya. Sangat memotivasi. Gilak! Keren! Super! Selamat yaa! Sukses terus kedepannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cieee anak SMA 4 ada yg pake Zenius juga ternyata wkwkwk. Makasih muthii! Kamu juga sukses yaa, amiin.

      Delete
  14. Sampe ketemu di ujung jurang brad!!!

    ReplyDelete
  15. cerita elo keren banget bro memotivasi banget,gue tunggu tulisan lo tentang "jangan berfikir positif"yah

    ReplyDelete
  16. Gilak, terharu banget baca kisah perjuangannya dibumbui greged + kocaknya terasa banget!!
    Kebetulan saat ini aku kelas 11 dan dari awal masuk kelas 10 pengen banget masuk Psikologi... termasuk orang yang biasa-biasa juga gak ada yang spesial. Bisa gak ya :"D
    Doain ya kak bisa jadi kayak kakak! Makasih udah bakar semangat belajarku :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Ref, semangat yaaaa! Gue tunggu di kampus perjuangan!

      Delete
  17. Fan, sumpah lo beruntuuuuuung banget! Lo musti bersyukur, harus banget. That's miracle, you know it, exactly it works to you! Gue aja ga lulus ui rasanya yampuun.. gila gue, tapi insyaallah gue mau coba lagi tahun depan sambil kuliah di ub tahun ini dengan beratnyaa.. btw happy birthday.. sukses kamunya! Ilove you, gue jatuh cinta sama lo, lo hebat, so powerfulll.!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Dit! Tapi menurut gue, "beruntung" bukanlah kata yang tepat untuk mendeskripsikan gue dan kawan-kawan lain yang berjuang untuk bisa masuk ke kampus impiannya lewat SBMPTN.

      Ketika gue tanya temen-temen baru gue di UI tentang perjuangan mereka, gue menemukan banyak cerita-cerita perjuangan yang lebih ekstrim dari gue. Ada yang ninggalin rumah karena orang tuanya tidak suportif, ada yang dimusuhin temennya, ada yg sampe merantau ke sana ke mari gara-gara kepengen banget masuk SBMPTN, ada yg ortunya meninggal di saat berjuang belajar, dll.

      Karena itulah menurut gue "luck" doang gak cukup buat masuk SBMPTN. Kita semua ngalamin proses yang sama sekali gak instan. Usaha, belajar, dan berdoa kita lakuin terus menerus. Agak kurang sreg jika semua hal tersebut lo bilang gara-gara "beruntung".

      Hihihi tetap semangat yaa! Ulang tahun gue dah kelewat, Dit wkwk :( tapi makasih!

      Bukankah kata-kata I love you terlalu cepat, Dit? Hahahah. Thanks btw, semangaaaaaaaat!!!

      Delete
    2. Tapi lo ajaib banget van, kehidupan lo yang dulunya.. yaampuun.. siapa sangka coba, tapi at all caused effort lo sih, lo benerbener fokus akan jaket kuning. Mungkin usaha aku kurang maksimal dan intensitas belajar gue.
      Oiya gue juga premium member zenius.net 6bulan sebelum UN. Aku tau blog ini juga krna shared by wisnuops.
      Kalo aku sih menganggap positive thinking iti kaya lebih ke pasrah ajasih, kita uda belajar max dan uda ujian all out juga, nah setelah itu +thinkin' dimulai, jadi lebih kepasrah aja dengan kemampuan kita, ya percaya diri akan kemampuan yg telah dikerahkan lah..
      Habisnya sih cerita lo nyentuh banget, totally mendesripsikan perjuangan sekali. Jadinya gini, gue suka(sama cerita lo) automaticly kepribadian lo.. hahaha

      Delete
    3. Nah justru itulah yg menurut gue kurang tepat (re: masalah positive thinking). Memangnya kita tahu jika belajar kita sudah maksimal? Atau hanya labelling karena kita sudah capek belajar? Karena menurut gue yang namanya belajar ya gak berhenti-berhenti. Sehingga ketika ada yg bilang "belajarnya udh maksimal", bagi gue itu adalah pernyataan yang gak valid.

      Delete
  18. Lo beruntung, harus banyak2 bersyukur.

    Menurut gue posthink itu bukan kePD.n tapi berserah diri kpd sang maha kuasa, jadi posthink itu gk salah tapi orang yang salah mengartikan.

    Niat usaha takdir itu yang bikin lo bisa berjaket kuning!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Ikhmah!

      Gue tetep gak setuju sama positive thinking, maksud gue pun bukan "kePDannya" itu. Tapi cara positive thinking itulah yang merusak mindset kita. Kenapa? Saat positive thinking, kita cenderung berpikir positif tentang sesuatu hal. Ketika kita berpikir positif tentang suatu hal, kita cenderung jadi ngarep, dan ketika ngarep, kita bakal jadi buta dan berekspektasi terlalu tinggi (bedakan ekspektasi dengan kePDan).

      Nah "ekspektasi"-nya ini yg bahaya. Makannya banyak orang yang stres udh belajar mati-matian tp tetep gak masuk. Sedangkan "critical thinking" berfungsi mencegah "ambisi' dan "ekspektasi" yang berlebihan itu dan mengubahnya menjadi usaha keras dan ikhtiar.

      Thanks again, Ikhmah!

      Delete
    2. Ya terserah kalo lo ttp gk setuju sama posthink itu pendapat . Lo berpendapat kalo posthink itu terlalu berekspektasi terlalu tinggi, ya walaupun kenyataan.a emang bener sebagian besar orang mengartikan posthink itu berfikiran positif akan kemampuan diri dan cenderung berekspektasi tinggi. Tapi devinisi posthink itu luas, coba kalo lo n semua orang mengartikan posthink itu berserah diri (bukan pasrah ya) berserah itu "menyerahkan semua keputusan kpd sang khaliq" pasti gk akan ada yang stress.
      Coba di biasakan selalu berhusnozon kpd-NYA. kita punya jalan masing2 jadi kalo kita udah berusaha mati2.n tapi ttp gagal kita akan berfikir mungkin itu bukan jalan saya.

      Kita harus ttp optimis n percaya sama apa yang sudah dikehendaki. Jadi misal.a lo kepengin masuk PTN lo udah berusaha mati2.n tapi jalan.a lo di swasta ya lo harus nerima n percaya itu jalan yang terbaik.

      Gue setuju sama critical thinking (berfikir secara bralasan)karna ngebuat kita bisa mengambil keputusan dengan logis. tapi gue gk setuju kalo lo menyalahkan positive thingking kalo lo menyalahkan positive thingking berarti lo gk pernah berhusnuzon sama tuhan.

      Delete
    3. Hmm. Gue agak nyengir-nyengir gimana gitu ketika lo seenaknya ngejudge bahwa "menyalahkan positive thinking berarti gak pernah berhusnudzon sama Tuhan".

      Di lomba debat, ketika topik sudah menyimpang ke arah keimanan / SARA, maka moderator akan stop dan kembaliin mereka ke arah yg bener.

      Maka di sini gue akan stop berargumen. Tapi tetep, pendapat gue tentang positive thinking tetap sama. Thanks for sharing your thoughts btw! ;)

      Delete
    4. Haha sory bukan maksud gue ngejudge tapi menyaring perkataan lo "Berpikir positif itu gak guna, Gue selalu bingung sama orang yang mendewa-dewakan “berpikir positif” ala-ala buku The Secret" kata lo kan berfikir positive gk guna, berarti berhusnudzon juga gk guna.

      Gue gk pernah ikut lomba debat jadi gk tau :D. Gini deh gue tarik kata2 yang "lo gk pernah berhusnudzon sama tuhan" biar lo gk tersinggung

      Delete
    5. menurut gue, beda disini esensi husnuzon sama berpikir +, klo gue simpulin maksud admin berpikir + pas ketika kita mempunyai target yang diinginkan, dan ketika jatuh pada ngarep cenderung gk buat apa-apa ! padahal tujuan sabda tambahin itu materi supaya kita semakin semangat belajar dan itu belum tentu efektif. beda dengan husnuzon yang hasilnya udah ketauan baru deh husnuzon. gue juga agak bingung pas liat ZLearning tentang berpikir + (apa bener gitu ?) #CMIIW

      Delete
  19. Cerita kita nyaris sama.
    Tapi almamater kita bedah, gue Orange.
    Semangat lo keren.
    UKT tidak menghambatkan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berarti kita teman seperjuangan, Ran! Hihi.

      Not at all, sekarang kan ada BOP-B (gak tau salah gatau bener nulisnya), jadi kita bayar sesuai kemampuan kita

      Thanks, Rani!!

      Delete
  20. demi apaaa,gue mewek pagi pagi buta gini:").
    gilak lo bener bener gilak sumpah.
    woy doa lo woy.
    tp dari situ gue tau kalo doa itu kudu ngena bgt yaaa.thanks a loootttt

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan dianonymous dong :( Gue gak gila non... Hahahah.

      Yep, itulah kelemahan gue saat berdoa, gue gak bisa formal. Gak tau kenapa kurang dpt feelnya.

      Padahal ortu gue udh ngajarin banyak doa + beliin buku doa juga. Tapi ya.... Begitulah, susah. Gue harus mengubah diri juga di sini sebenernya hehehe.

      Thanks, anon!

      Delete
  21. Usia kita sama tapi pemikiran kita berebeda, pemikiran kamu udah dewasa sedangkan aku masih kekanak-kanakan. Bisa dibilang aku lumayanlah dikelas tapi pas pendaftaran SBMPTN malah gak lulus ditempat yang diinginkan. Tapi, masih bersyukur karna masih bisa kuliah dibandingkan teman-teman yang lain.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tetap semangat! Thanks, Anny! PTN gak penting-penting amat. Yang penting jurusannya nyambung sama yang elo pengen. Sekali lagi, tetep semangattttt!

      Delete
  22. inspiring!! selamat udah diterima di ui. gue setuju tentang nggak positive thinking itu. bebannya lebih ringan :3, dan senangnya berlipat ganda. btw kita sama pejuang sb 2015. gue dulu pengan masuk UI, banget, tapi nggak seberuntung dan seberani lo. walaupun kuliah di PTN, kadang masih seriing ngerasa nyesal, nyesek gitu, nggak pilih UI pas SB.
    sukses kuliahnya
    sukses kuliahnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nice! Kita sepemikiran bro!

      Selow masih ada tahun depan. Lain kali jgn di anonymous bro kalo ngomen :(

      Thanks, lo jg sukses ya!

      Delete
    2. iyya. banyak banget yang nyuruh positive thinking dan gue baru kali ini nemu yang sepemikiran sama gue. :v
      lain kali ane kagak bakal anon hahaha :v

      Delete
  23. Aaaaak lo dapet psikologi UI!!!! Percaya atau nggak, butuh waktu beberapa menit buat gue liat gambar dari pengumuman lo dan gue bener-bener merinding (lebay tapi beneran,deh) . Fyi, gue satu angkatan sama lo dan kemaren gue lolos SNMPTN pilihan kedua dari jurusan yang nggak gue minatin. Dan dengan denger cerita lo gue MAKIN NYESEL KARNA NGGAK PUNYA CUKUP NYALI BUAT NGELEPAS SNMPTN KARNA NGGA PD SAMA SBMPTN DAAAAN SEKARANG..... GUE NYESEL SETENGAH MAMPUS :'(
    Dan taun depan gue bakal wajib akan ikutan SBMPTN buat PSIKOLOGI DENGAN JAKET KUNING!!!! Lo tungguin gue disana ya HAHAHA. By the way gue nemu blog lo karna di-share sama zenius dan blog lo kereeeeeen abis.
    Dan gue kebanyakan curhat pookonya semangat di Psikologi UI-nya. Lo keren!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yep. Sometimes kita harus ngelepas sesuatu demi mendapatkan sesuatu yang lebih. Oke Git gue pasti tungguin! Hahahah thanks yaa!

      Delete
  24. jujur, gue juga hampir sama kayak lo. bedanya gue ngerasain itu di snmptn, lho? ko bisa? awalnya dengan sangat pedeh gue ngambil Salah Satu PTN Ternama di Indonesia. u kno lah persentase orang dari Provinsi A yang Nekad ngambil SNMPTN di Provinsi B. awalnya gue biasa aja. besoknya gue Tanya temen gue, dia ranking 10 besar di SEKOLAH, juara 1 Olimpiade, pastinya Pinter, Dan milih ptn + prodi yang sama. gue? ranking 10 besar aja ga pernah, sok sokan ikut Olimpiade, ranking parallel aja ga masuk 50 besar. alhasil. gue pasrah sepasrah pasrahnya. gue kalo ditanya ngambil mana, jawabnya selalu sama "gue udah ga mikirin lagi. pasti gagal, u know lah alasannya". entah pikiran dari mana, gue mikir gue Masih ada 1% kesempatan buat lolos snmptn. caranya? fight di UN. gue ga mungkin ngasih tau perjuangan gue di UN yg pastinya sama panjangnya sama elo. soalnya kata guru bk gue, Beberapa ptn ga terpaku sama nilai rapor, UN juga dipertimbangin. mind gue semoga tujuan ptn gue termasuk yang pake nilai rapor itu. gue doa, doanya kayak orang goblok. pasrah gitu. disamping gue belajar buat UN, yang orang orang pikir " un cuman nilai, ga penting" pikiran gue ga gitu. gue juga udah " belajar" buat sbmptn walau cuman 1-2 paket. gue hampir tiap hari doa pasrah ga jelas. ini itu. singkat cerita udah UN. kerjain aja seadanya. gue bukan orang yang nakal, bukan orang yang baik juga di mata semua orang, gue dikenal sebagai "pecinta bokep" who cares? mereka yg berpendapat. kalo bole jujur. every men loves bokep. Hari H gue ga dirumah. dirumah sodara sama kayak elu, jam 5 udah lewat kata sodara gue"ga liat pengumuman?" kata gue jawab blablabla gapenting kata gue. dia maksa gue buat buka, alhasil gue kasih deh no pendaftarannya, lucky nya website nya gak down, gak error. lancar jayaa... gue ga peduli sama hasilnya. walau dalam hati gue degdegan. sodara gue girang, gue pikir dia guyon, pas di liat. wiisss gue masuk! pilihan pertama. gue nangis, ya wajarlah orang kaya gue nangis, yg ga ada yg menonjol di SEKOLAH bisa lolos snmptn. gue Masih ga percaya walau udh nangis, gue Cek website SMA. langsung di update. ada nama gue, nama temen gue yg satu ptn+prodi sama gue ga lolos. gue kaget. mulai dari situ omongan omongan ga enak keluar "kenapa harus dia (gue) yg lolos, kenapa gak si itu (temen gue) padahal pinteran dia" banyak yg kayak gitu. gue down, gue mau putusin buat fight di sbmptn dengan ngebuang salah satu ptn terrbaik di endonesia. disamping itu gue banyak nerima nasihat temen. gue pikir juga gue ga boleh kufur nimmat. but gue juga ga tahan sama cibiran orang orang sirik gitu. alhasil gue ambil aja daripada gue dicap kufur nikmat sama tuhan gue. Nilai UN gue keluar, nilai gue lebih besar dari temen gue yg 1 ptn+prodi itu. keajaiban tuhan pikir gue. intinya rencana tuhan ga ada yang tau, mau itu dari snmptn, sbmptn,ato pun mandiri. snmptn aja bangga? bukannya bangga, gue cuman bersyukur aja bisa masuk ptn favorit. itu juga rencana tuhan gaesh. kalonlubga terima, silahkan protes sama tuhan. biar omongan omongan orang tuhan yang ngebales

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup. Biarkan teman yg tidak suportif berteriak-teriak. Kita balas mereka dengan cara yg manis. Dengan kesuksesan dan senyuman.

      Salam kenal! Lain kali kalo komen jangan di anon ya. Thanks for sharing.

      Delete
  25. Asli ini motivasi men !! Gilakkk
    Gue juga punya mimpi masuk UI ^^
    Gue bakalan berusaha cicil mumpung masih kelas 11
    Makasihh banyak bang broo

    ReplyDelete
  26. Asli ini motivasi men !! Gilakkk
    Gue juga punya mimpi masuk UI ^^
    Gue bakalan berusaha cicil mumpung masih kelas 11
    Makasihh banyak bang broo

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sip! Jangan lupa main dan refreshing! Sama-sama masbro.

      Delete
  27. wakakaka gw udah 5 taun kecanduan maen dota, skarang alhamdulillah udah 4 bulan stop :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenernya gak ada salahnya maen DotA bro. Gue pun sampe sekarang masih maen DotA. Ayo adu MMR! :))

      Makannya ada quotes: "We don't stop playing because we grow old. We grow old because we stop playing." - Lupa gue quotes siapa. Hahahah

      Delete
    2. kalo lo ga berhenti aja bisa masuk psikologi ui, gw berhenti jadi bisa masuk stei itb aja deh. amiiiiin :D btw nice post

      Delete
  28. Sempet dibikin down gara2 ada yg bilang SMA gue gak bakal bisa masuk UI karena gada alumni yang belum masuk sana.
    Tp pas baca artikel ini rasa pengen masuk UI muncul lagi.
    Gue udah kelas 12 skr tp mindset gue masih penuh dgn ragu2. 😂😂😂😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Keragu-raguan itu penting. Tanpa sifat itu kita gak bakal menemukan ilmu pengetahuan sampai semodern ini.

      Tapi ada yg lebih penting. Yaitu tindakan kita ketika dihadapkan pada keraguan. Apakah kita akan berpikir kritis? Atau menerima keraguan itu terus menerus?

      Thanks, Maria!

      Delete
  29. Keren juga yahh, dari yang awalnya blangsak sampe akhirnya jadi gini. Keren banget dehh bro, salutt...
    Nasehat dongg buat teman seangkatan lo ini yang masih blangsak, buat renungan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks! Please bro, gue jg masih blangsak hahahah.

      Nasihat:
      Meragulah tentang sesuatu, lalu imbangi keraguan lo dengan berpikir kritis, jgn pernah berpuas diri, teruslah berusaha, berdoalah dan jangan pernah jalani hidup karena suatu paksaan. (Dipaksa ortu, dipengaruhi temen, dll.)

      Delete
  30. Gua bener2 setuju dengan don't think positively. Pesimislah, maka kamu tidak akan cepat puas dan selalu sadar bahwa kita kerdil, masih ada yg maha besar sob. gua mikir gitu malah dibilang aneh, ternyata ada juga orang yg sejalan ama pikiran gua. Wkwkwk.
    Artikelnya sangat menginspirasi, lanjutkaannn!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. That's exactly the fcking point! Dengan pesimis kita dilatih kritis menghadapi dunia.

      Nice one bro! Thanks!!

      Delete
  31. bener2 bikin merinding. jaket kuning? siapa sih yang nggak pengen? selamat ya kak. semoga aku juga bisa gapai impian aku kayak kak ifandi:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, Vita! Tetep semangat yaa, gue tunggu di kampus perjuangan!

      Delete
  32. Well bodoh banget buat seorang pembaca yang telah diberikan " Sesuatu " Oleh penulis , Tetapi " tidak meninggalkan apa-apa " .

    Jadi gue ngucapin terima kasih buat cerita yang lumayan membangun gairah belajar .
    thanks brother . Dan perkenalan nama gue alfi , Murid biasa di sebuah sekolah SMK , gue sumpah minder kaya lo , tapi gue kayanya lebih parah , Sebab hampir 80 % di kelas gue lebih milih kerja , Ga banyak Alumni di sekolah gue yang ngelanjutin ke PTN , Dan setelah gue minta saran sama orang - orang yang menurut gue bisa ngasih motivasi , HASILNYA NIHIL . Mereka malah ngetawain gue . Cuma saudara gue yang bisa ngasih support , juga ngasih banyak banget video dari zenius yang sampai sa'at ini masih gue pantengin .

    Dan keinginan gue mau masuk PTN udah ga bisa gue diemin , jadi gue mutusin pengen masuk PTN dengan cara gue sendiri . Well doa dalem hati dari lu aja udah cukup buat gue .

    So sorry terlalu panjang , Emang kebiasaan curhat . Dan semangat aja penjalan lu di UI pasti lebih berat , So semangat dan hindarkan " Think Positive " nya lu .

    Terima Kasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sip! Inget, lo harus bisa memotivasi diri lo sendiri dan jgn terpengaruh oleh orang lain yang gak suportif.

      Karena kalo motivasi elo tergantung oleh org lain, lo akan labil dan banyak terdistorsi saat mengambil keputusan yg cukup krusial.

      Akhir kata, tetep semangat! Perjuangan memang berat, Alfi! Thanks!

      Delete
  33. keren euy, semoga bisa menginspirasi banyak adik2 kita yang sedang kehilangan arah & tujuan di sma/k. perjuangan lama sudah usai, selanjutnya perjuangan baru lagi: semoga lancar kuliahnya dan lulus dengan baik. setelah itu siap2 buat perjuangan baru lagi :)

    ReplyDelete
  34. wah, gue terinspirasi + ngakak banget ama cerita lo kak. boleh lah postingan lo gue bookmark buat motivasi gue belajar kalo lagi males hehehe, btw gue masih duduk di kls 2 SMA. niat gue mau masuk FK UI semoga bisa tercapai Aamiin!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih! Gue bersyukur bisa menginspirasi banyak org.

      Tapi inget, lo harus bisa memotivasi diri lo sendiri. Ketika seluruh dunia merendahkan lo. Buktikan kepada mereka dengan kerja keras dan hasil yang mumpuni.

      Tujuan lo keren brad, semangat!

      Delete
    2. Sip kak sama-sama. thanks quotes nya, gue bakal berusaha keras untuk dapetin si Jaket kuning Makara Hijau! :D

      Delete
  35. Gue juga punya mimpi sama kaya lu bang. Bang panggilan tepat mungkin. "Whatever lah". Gue sekarang lagi pengen ngejer prodi yang mungkin orang yang paling rajin banget mustahil. Tapi entah kenapa gua makin ngebet banget ke prodi ini. Sampe gua mati matian nanyain mahasiswa sama gua download downloadin setiap materi kuliah dan sistem kerja setelah lulus, walaupun hasil nya sedikit memuaskan. Yang gua tanya malah ga pernah ada balasan. Dari sini keputus asaan gua muncul lagi walau sedikit. Tapi dari orang orang kaya lu ni bang bisa buat gue makin terbuka. Disini gua bisa ambil banyak pelajaran. Dan actually dikelas 11 sekarang ini gua udah bisa makin bisa giatin belajar gua. Mungkin beda lah lu yang bandel bandel udah mati matian dan lulus lah gue yg udah baik baik tapi masih dihantui kaya gini. Btw artikel lu edan gan. Mantap bisa buka mind gue *or orang orang lain maybe. Salut cuy

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saran dari gua: Jangan terlalu banyak investasi waktu dgn hal yg belom lo punya. Setiap hal itu ada prosesnya.

      Daripada nanya materi kuliah, sistem kerja, dll. Kenapa elo gak pake waktu lo untuk hal yg lebih berharga yg mendekatkan lo ke prodi tsb. Seperti belajar, mindmapping, latihan soal.

      Kesalahan umum banyaaaaak org itu ini. Gua punya temen yg sama kaya lu. Dia ngebet banget sama UI, dia mendalami semua hal tentang UI, SKSnya, cara belajarnya, sampe foto2 di UI berharap akan masuk.

      Tapi... Dia gak masuk sana, dan makin sakit hati karena udh make waktunya dgn hal-hal seperti itu.

      INGET, JGN FOKUS PADA HASIL. FOKUS PADA PROSES YG MENDEKATKAN LU PADA HASIL.

      Thanks btw! Semangat, Danofan!

      Delete
  36. memang agak gilaa gue baca.... tapiiii gue suka semangat.x...... klw dia bisa kenpaa kitaa enggak....

    ReplyDelete
  37. aaaaa gilaaaak keren banget lo fan!! gue yg kehidupan sma nya datar dan lurus tapi gue gagal taun ini. gue jg member zenius dari tahun kemaren tapi karna cara belajar gue kacau ditambah gue anak smk yg notabenenya "kejuruan" terus yang difokusin.
    btw gue bener bener tercerahkan faan. nice bener lah!! mau berjuang lagi biar bisa jadi maba berjaket kuning. see you faan!!

    ReplyDelete
  38. ane setuju tentang don't think positive, soal gue pernah punya pengalaman saat gue tamat sd pas itu gue kena musibah kaki gue retak trus harus d gip. nah pas tes TPA msuk smp gue masih pkek tongkat, tpi gue enggak terlalu berharap ngedapetin smp favorit d kota gue karna keadaan sma kurang belajarnya jadi gue pasrah aja. tapi pas pengumuman gue liat nama gue enggak ada udh pasrah gue tpi pas gue mau pulang ternyata ada panitia yg bru nempel daftar yg lulus pas gue cek nama gue ada. rasanya gimana gitu walau enggak berharap banyak bisa dpet dsna trus pas tamat smp gue daftar tes TPA d sma favorit d kota gue nah dsna gue lebih giat buat belajar dan pas tes gue percaya diri banget jawab soalnya nah selesai tes gue berfikir positif pasti gue dpet dsna ternyata gue gagal dan nyesek amat. nah pas sbmptn 2015 gue tes d universitas udayana, karena gue dr sma kurang favorit gue cukup was2 bisa lolos apa enggak, nah sebulan sebelum tes gue enggak begitu giat belajarnya gue bisa dibilang santai sampek dimarahi sma ortu gue karena jarang belajarnya nah pas tes tu gue jawab tesnya enggak terlalu pede si tpi pas pengumuman sbmptn itu gue udh dak dik duk jantung gue karena temen gue yg ikut sbmptn dpet trus gue belum cek gara2 web nya enggak mau kebuka lewat hp sma leptop drmah trus gue k wifi id corner sma temen gue yg lulus gue nyoba beberapa web yg d ada blum juga bisa mungkin karena banyak yg buka webnya nah sekitar jam 7 malem akhirnya bru bisa webnya. gue rasa enggak terlalu berharap tpi pas login dan gue lulus sbmptn hukumnya. menurut gue jangan terlalu berharap untuk mendapatkannya bisa saja yg tidak terlalu diharapkan malah itu yg didapatkan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Inilah yg pengen gua tekanin dr berpikir positif! Makasih udh share cerita lo.

      Berpikir positif itu cuman nambah-nambah ekspektasi yg bikin SAKIT kalo kita gak dapet hal yg kita 'expect'.

      Nice comment, Dewa! Sekali lagi, makasih!

      Delete
  39. Gilaaaaa kerennnn lo kaa, menginspirasi banyakk orang!! Semoga gue bisa ngikutin jejak lo dapeti jaket kuning yaaa kak xD

    ReplyDelete
  40. gila gilaa, cerita lo nginspirasi banget. pasti pengorbanannya banyak banget dari anak yang dulunya bisa dibilang nakal, tiba-tiba jadi terus-terusan belajar. pasti lo bangga banget akhirnya bisa tembus UI ya?
    gue kemarin gagal sbmptn, tapi malah bersyukur sih. kesalahan terbesar gue itu waktu milih prodi, padahal ga sesuai sama yang gue mau, tapi tetep dipilih. ngerasa bodoh banget gue waktu itu. gue ga milih prodi yang gue mau gara-gara gue kurang bisa gambar (gue pingin arsi sih), padahal gue harusnya tau, yang namanya kuliah kan kita belajar ya bro. dan waktu itu juga gue putus asa gara-gara banyak temen gue yang lebih pinter ternyata milih prodi yang sama di univ yang sama. gue minta saran dong, biar ga gampang putus asa dan teguh sama pendirian gimana sih? taun depan gue bakalan ikut sbmptn lagi nih, kali ini bakalan milih prodi yang gue inginin.
    gue juga setuju banget sama "don't think positive". bertahun-tahun gue terus berpikir positive, akhirnya gue malah kepedean dan berujung pada kegagalan yang menyakitkan.
    well, selamat menempuh perjalanan bersama jaket kuning ya!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cara biar ga gampang putus asa dan teguh sama pendirian adalah dengan tidak mudah putus asa dan tetap teguh dgn pendirian. Gak ada tipsnya, hidup emang berat, Syah. Hahahah.

      Thanks! U too, semoga sukses!

      Delete
  41. Asli gue mewekkk :') Lu yakinin gue buat nggak 'positif thingking' terhadap sesuatu (serius, gue sering begitu, dan hasilnya ya kayak video instagram ekspetasi realita gitu. Beda jauh yez!) Selamat buat lu yang berjaket kuning. Semoga gue bisa make almamater PTN pilihan gue :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yep! Senang mengetahui ada orang yg pemikirannya sama dengan gue.

      Sip! Tetap semangat dan jgn lupa menikmati hidup!

      Delete
    2. Yep! Senang mengetahui ada orang yg pemikirannya sama dengan gue.

      Sip! Tetap semangat dan jgn lupa menikmati hidup!

      Delete
  42. selamat buat lo udah masuk ui psikologi! lo pantes dapetin itu dan sekali lagi gakan ada yg pernah tau rencana Tuhan apa buat umatNya:-)
    tahun ini gue asal ipa nelat ambil soshum murni di snmptn gue ambil iseng HI ui dan sasing Ui dan failed haha gue biasa aja tp jujur sbmptn gue gabelajar banyak bahkan nganggur terus krn terpaku pd iming2 kunci jawaban. alhasil bukannya belajar malah bahas yg lain terus. h-1 sbmptn pun gue gabaca buku2 gue cuman main games dan gabisa tidur. Hari H kunci gatembus di TPA alhasil soshum gue pake otak sendiri bener2 setau gue. gue masih positif thinking gue masuk UI krn gue percaya ada keberuntungan. 7 hari kemudia. simak ui. nah banyak nih yg blg ui pararel hrs pake duit / jalur blkg tp gue gapercaya bgt bro. gue ttp aja masuk ui ambil 8 prodi s1 pararel dan reguler. disitu gue banyak buka2 soal2 dr internet dan belajar serius walau cuman 2 harian tp lumayan masuk otak. nah hari H gue alhamdulillah lancar jaya ngerjainnya dan optimis bgt masuk.... tp pas pengumuman zonk semua...
    skrg gue percaya " dont hopes to high" sebaliknya "hope down to achive what you want" be critical maka lo bisa lakuin apa yg mesti lo lakuin buat dapetin itu! doain gue thn dpn ikut lagi! see you di UI! cheers

    ReplyDelete
  43. Gokil bro perjuangan lu keren sumpah,cerita gua juga mirip2 dulu ua blansak di sma gara2 salah jurusan dipaksa di IPA padahal kemampuan IPS alhasil mtk fisika kimia gua ga pernah ga remed 5 semester haha,
    pas undangan gua milih PTN yang sangat ngga terkenal + jurusan ngga favorit pun ngga diterima gua haha,
    pas SBMPTN baru gua fokus pake zenius belajar pagi siang sore malem alhasil keterima di kampus gajah di bandung haha walaupun udah pesimis abis bakal keterima

    ReplyDelete
  44. Hai ifandi wkwwkk mau nanya dong ( sekaligus cerita wkwk) jadi waktu aku sekolah di salah satu SMA di Bandung (baca : sma cihampelas) aku tuh berada di peringkat 10 terbawah di kelas. Salah satu cewek yg nilainya terjelek dan ga pernah ditanyain orang tentang pelajaran (kalau di ajak main sering). Intinya tuh people underestimated me bgt deh back then. Apalagi pas aku bilang pengen lanjut ke psikologi ui tuh kyk ada yg ketawa ada yg mukanya kyk "yakin lo?" " psikologi ui atau psikologi u..." "belajar dulu we tar.." dll. Akhirnya aku yakinin diri sendiri kalau aku bisa masuk ui dan bilang dalem hati "liatin we kalau aku bakalan masuk ui masih berani ngeremehin ga?" Nah terus akhirnya jadi motivasi sendiri gitu sampe akhirnya lolos ui dan sefakultas bahkan sekelas sama kamu. Semua orang kaget termasuk aku. Bahkan yang masih ga terima bilang aku "beruntung" ada yg seudzon pula.. nah itu termasuk positive thinking atau bales dendam ya? Positive thinking sama 'yakin bisa' itu sama atau beda? Tengs ifandi wkwkwk

    P.s plis jawab utk tugas sungai kehidupan hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai tari wkwkwkwk. Baru sempet ngebales komen kamu sekarang:(

      1. Menjawab pertanyaan kamu yang pertama. Menurutku, ini hal yang baik dan gak bisa dibilang balas dendam (ini positive thinking), ketika kamu memang berusaha belajar untuk peningkatan kualitas diri kamu sendiri, untuk masuk ui dan mendapatkan ilmu.

      Namun akan jadi hal yang kurang bagus bila motivasi dasar kamu adalah untuk membuktikan diri kepada orang lain (yah atau kata lainnya adalah balas dendam, karena dia udah ngeremehin kamu), kenapa?

      a. Kamu jadi haus achievement, tapi niat primernya salah, karena bukan untuk investasi ke diri kamu, tapi orang lain. Biasanya akan sulit untuk puas dan akan terus mencoba untuk membuktikan diri ke orang lain. Padahal kan, peduli amat apa kata orang.

      b. Jika niatnya balas dendam, biasanya kalo gagal, rawan depresi atau stress. Padahal kan kegagalan sebenernya adalah peluang buat belajar. Ini aku liat dari salah satu buku (tapi lupa judul:( ), yang jelas gak baik buat mental health kamu.

      Tapi meskipun begitu, aku yakin motivasi kamu bukan untuk balas dendam sih... Namun panjang lebar di luhur teh untuk menjawab pertanyaan kamu tentang "apakah itu balas dendam atau positive thinking", ngebedainnya dari niat sih.

      2. Positive thinking itu hampir sama kaya "yakin bisa", kenapa aku ga setuju adalah karena sikap "yakin bisa" ini bikin kita gak berkembang dan terlalu banyak bermimpi mengawang-ngawang dengan goals kita tanpa aksi.

      Namun sikap ini gak sepenuhnya salah, itu cuman pendapat aku doang, boleh setuju atau tidak.

      Delete
  45. Keren kak gile.. Btw aku baru kelas 12, pengen masuk ugm dan udh belajar materi sbmptn dr bulan lalu.. Aku jg setuju ama don't think positive kak.. Ini aja pesimis..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadilah pesimis dan tingkatkan kualitas diri sampe kamu bisa pede (tanpa berusaha positive thinking) untuk masuk UGM. Hahahah.

      Delete
  46. Kak, honestlty perjuangannya keren banget. Membakar semangat banget. Karena masa lalu yang buruk bisa menjadi masa depan yang sangat tak terduga dan lebih baik dari biasa biasa aja ceritanya. Selamat jadi mahasiswa psikologi UI! Denger denger jadi ketua angkatan ya? Btw, doakan saya menyusul ya kak!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah terima kasih Apipa. Denger dari mana coba? HAHAHAH. Semoga masuk yak, ditunggu di kampus perjuangan.

      Delete
  47. Keren!! Tahun depan gue yang nyusul masuk psikologi UI!!

    ReplyDelete
  48. Aiiihhh gokillll seru banget baca tulisan ini sumpaaahh!!!! biasanya gue baca artikel yg monoton yg ratarata si penulis bs dptin ptn krn emg pinter dan rajin belajar, naahh setelah gue baca artik lo kak jd ada pencerahan bgt nihh.. gua salut kak sm pendirian lo yg benerbener kuat buat berubah hebaatt!!
    makasih banyaaakk ye kak artikel lo kereennn abiss semoga gue bs kaya lo masuk ptn yg diimpikaan;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih Alpisa! Aku jadi terharu hahahah. Yoi selamat berjuang yah!

      Delete
  49. Beneran kerennn nih cerita lo broo... Gw setuju bgtt sama pemikiran lo tntang pissitive thinking itu..
    Btw, Gw jg satu angkatan sama lo. Tp gw gagal.. Gagal segagal gagalnya.
    Ntah itu di PMDK-PN, SNMPTN, bahkan SBMPTN.
    GW GAGAL!!!! (Alhasil gw nganggur di rumah, berbulan bulan.. )
    Sebelumnya gw jg mau cerita..
    Dulu...
    Sebenernya gw gak terlalu suka masuk SMA gw itu, tp karena ortu, ya ortu! Mereka paksa gw buat sekolah disitu!
    Alhasil gw jd males buat sekolah, belajar, dan apalah itu. Tiap hari kerjaannya telat mulu kalo ke sekolah. Padahal jarak rumah deket ke sekolah, paling lama 10 menit.
    Belom lg klo tmn pada ngajak bolos.. hhhh
    Tp yaudahlah...
    Singkat cerita, gw udah mau naik kls XI, bimbang mau masuk ipa ato ips (nilai gw sih lebih dari cukup lah buat masuk ipa)
    Tp gw lebih tertarik ke Ips..
    Lagi2... Mak, bapak gw gak ada yg ngedukung. Dg terpaksa gw jalanin hidup di kelas ipa.
    Awalnya kepaksaaaa bgt.. nglewatin every single damn day dg temen2 baru di kelas ipa (neraka,read)
    Buttt... setelah 2 bulanan adaptasi, gw mulai terbiasa.
    Trs gw mulai bersyukur masuk ipa, krn dg gitu gw agak bisa berubah lebih baik!
    Trs di kls XII, ttp dg format tmn kls yg sama, gw udah mulai nyaman dg mereka..
    Dan ini ngebuat gw jauuuhh lebih baik lg, gw jd rajin sholat 5 waktu..
    Pas sekolah pun mereka ngajak gw buat sholat dhuha tiap hari.
    Bahkan tiap malam, ada temen gw yg tugasnya ngebangunin gw buat sholat tahajjud (gw ngrasa beruntung punya mereka)
    ...... berbulan bulan berlalu
    Saatnya gw buat nentuin pilihan kmn gw harus bermuara,, (snmptn) akhirnya gw milih salah satu univ yg ada di jogja (yess,, itu almamater bokap gw)
    Gak tau knp mata sama hati gw cuma kepikiran univ itu, gk ada yg lain,, banyak yg ngremehin sih,, banyaaaakkkk.. tp krn gw yakin, gw nekattt.
    Tinggal nentuin jurusannya apa, gw mulai galauuu,, nyeselll lg masuk ipa. Krn gw sadarr, passion gw tuh Ips, otak gw ips, knp gw di kls ipa???
    Bodo amat!!! Akhirnya gw beraniin diri buat lintas jurusan. Gak tau knp yakiiiiinn bgttt bakal masuk. (mungkin krn sahabat gw ngeyakinin gw kalo gw pasti diterima, bahkan mereka udah ngayal bakal dateng ke kost tiap bulan,, halaaahhhh)
    Dan hasilnyaa,,, GAGALLL!!!
    Gw terpuruk berbulan bulan,, gk tau mau ngapain. Sampe akhirnya gw sadar masih ada yg namanya Sbmptn.. gw nyoba bangkit tp telaaatt krn tinggal bbrp minggu test tp gw baru megang buku. Apalagi gw ambil soshum, materi2 nya pun gw ga tau apaaa???
    Tp yaudahlahh, gw optimis,, yes optimis berfikir positif. (dan sahabat2 gw selalu ngasih kata2 positif kalo gw pasti diterima)
    Dan lagi lagi GAGALLL!!!
    Tp gk tau knp gw biasa aja, gk kyk sebelumnya, mungkin krn gw udah pernah ngalamin gagal sebelumnya..

    Namun, semua itu ngebuat gw jd sadar, kalo lo mau dapet sesuatu nggak cukup dg kata optimis dan yakin,, lo harus berbuat lebih dari ituuu...
    Tks buat lo IFANDI, lo udah buat gw sadarrr kalo gw harusss lebih berjuang buat dapet apa yg gw pengenin. Wassalam

    (Sebenernya gw punya alasan lain sih knp gw gagal sbmptn, itu gara2 temen ge salah masukin tahun lahir gw yg harusnya 1997 jd 1987.. But, whatever lah udah kejadian juga,, gw jg gak mau nyalahin dia, krn yg salah emg gw, knp gw nyuruh dia yg daftarin, gak gw sendiri yg daftar))))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks for sharing your story! Yep, bener, ikuti passion lo, dan ditambah dengan aksi yang progresif. Gue yakin lo pasti bisa mewujudkan mimpi lo, aamiin

      Delete
  50. GILA GUE UDAH BERAPA KALI BACA INI DAN TETEP AJA GAK BOSEN!! *maklum gamers alay bacotnya rada gak nyantai* gue baca ini berasa ada yang nguatin gue gitu rada alay emang tapi kenyataannya gitu. Gue cuman seorang cewe yang nilainya gak gede gede amat di salah satu smk di lampung. Dan beberapa siswa sekolah gue apalagi seangkatan gue pasti lebih milih kerja dibandingkan kuliah.
    Setiap mereka tanya gue mau masuk mana, pasti dijawab "hah? UI? kebanyakan begadang main dota lo div makanya jadi ngelantur gini kali ya?" gituuuuuu :(( tapi gue yakin. Gue harus bisa masuk UI!!

    Ayok kapan mabar ngedota :3 wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah ada cewe DotA hihi. Yow, lanjutkanlah belajar, kamu pasti bisa masuk UI karena teman angkatan dan kakak tingkat saya juga banyak yg asalnya dari Lampung (?) Hahahah.

      Delete
  51. Sbmptn itu bener bener ada nilai mati ga bang ?
    jelasin tolong itu mitos apa fakta . Masalahnya saya kurang banget dibhs inggris . Apakah walaupun bisa jawab semua soal tp 1 pelajaran di kosongin semua bisa tembus?

    Dibantu ya sob ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ga ada. Tapi kalo satu mata pelajaran dikosongin (apalagi salah sampai minus), akan minus lumayan banyak.

      Temen gue di psiko ada kok yang dikosongin satu mapel, tapi di mata pelajaran lain dia maksimal banget. Jadi ga menutup kemungkinan kok asal lo menguasai pelajaran yang lain.

      Delete
  52. gimana ya bro,, biasanya orang2 yang uda pernah nglakuin hal yang gitu2 kan ketagihan bro, apa elu gak pernah ngrasa kehilangan sesuatu yang udah menjadi kebiasan elu, jujur gw sangat sulit move on dari hal itu, mungkin ada kiat2nya bro.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue sekarang masih ngerokok, and I'm fine with that...

      Menurut gue cobalah sedikit-sedikit kurangin dan keluar dari lingkungan yang mendukung lo untuk melakukan hal yang "gitu-gitu" (gue anggap ini ngerokok dan minum alkohol).

      Dulu gue ngerokok sehari bisa 8 batang - sebungkus. Sekarang gue bisa ngerokok hanya satu batang seminggu, bahkan bisa hanya satu batang sebulan. Kalo alkohol gue udah ngga minum sejak masuk universitas.

      Btw, menurut gue, punya adiksi gapapa sih, asal jangan ngeganggu mental health lo dan jangan ngeganggu orang-orang di sekitar lo. Namun ketika lo pengen berhenti, hal yang paling efektif untuk dilakukan (walaupun kadang sulit) adalah menyingkir dari lingkungan lo yang membuat lo adiksi sama hal "gitu2".

      Delete
  53. Wow lo memotivasi gw bgt, ternyata di sana ada dotaplayer yg keren plus kuliah di jurusan yg gw idamkan.Gw sekarang masih di SMA kelas3 dan SEMOGA di tahun depan gw bisa kuliah di UI Ilmu Psikologi , dan ketemu sama IfandiEvan terus party Dota bareng haha. Btw gan boleh minta steamid nya gan ntr gw add? &gw pro phoenix lho :3 , Salam ggwp tq untuk tips dan saranya....

    ReplyDelete
  54. Gilaaaaaaaakkk keren banget lo bang. Tambah memotivasi gue buat make jaket kuning. Tungguin gue di UI baaang

    ReplyDelete
  55. masya allah
    kereeen :")

    tahun lalu gue juga merendahkan ekspektasi banget (btw gue alumni) setelah tau skor sbmptn gue ada yang minus. doa gue saat itu adalah setidaknya gue diterima di pilihan ketiga. dan ternyata gue diterima di pilihan pertama yang passing gradenya kalo diliat2 di web sih 40-an :""") dan banyak cerita di sini yang SAMA BANGET kaya gue :"""") kita nih kembar?
    wkwkwk

    ReplyDelete
  56. kereeen kak, salut.sangat memotivasi,
    semoga aku bisa nyusul ke psikologi UI,Aamiin meski otak pas pas.an,hehe, tp harus berusahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih, Yunus. Sok, ditunggu di kampus perjuangan.

      Delete
  57. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  58. Sumpah ni artikel mood-boosting bgt buat bljr sbmptn :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, komen lo juga mood boosting buat gue agar tetep ngepost di blog ini. ;)

      Delete
  59. Sangat menarik saya baca udah dua kali ini...thanks Cerita Inspiratifnya

    ReplyDelete
  60. Sangat menarik saya baca udah dua kali ini...thanks Cerita Inspiratifnya

    ReplyDelete